Renungan Malam

Pernahkah Anda berpikir, boleh jadi tidur kita malam ini adalah tidur yang terakhir. Esok hari semua orang di sekitar kita terbangun. Tapi kita tidak. Betapa tipisnya batas antara hidup dan mati. Keduanya dipisahkan hanya oleh tidur, dalam suatu hadits rosulullah pernah menyampaikan,
” Jika engkau akan tidur; berwudlu’lah seperti wudlu untuk sembahyang, kemudian berbaringlah pada pinggang sebelah kanan…” ( HR.Bukhari, Muslim )
Mungkin, maksud hadits ini, jika kebablasan mati, kita dalam keadaan berwudlu. Bertemu Allah dalam kondisi tersuci. Betapa indahnya…
Apalagi, jika berangkat tidur, kita berdoa seperti yang diajarkan oleh Rasulullah saw. Beliau mengajarkan agar menjelang tidur kita berserah diri kepada Allah. “Bismika allahumma ahya wabismika amuut…” Dengan NamaMu ya Allah aku hidup, dan dengan NamaMu aku mati…

Sungguh tidur yang tenang. Tidur yang aman dan tentram. Semua kita pasrahkan kepada Allah. Termasuk hidup dan mati kita. Karena kita tahu, bahwa hidup dan mati ini memang bukan milik kita. Ini semua milik Allah. Kapan pun Dia mau mengambilnya kita serahkan dengan sepenuh hati. Seikhlas-ikhlasnya.

Nah, karena dalam tidur kita kehilangan kesadaran sepenuhnya, maka kita pun tidak tahu apakah kita masih bisa sadar kembali atau akan ‘tidur’ selama-lamanya. Siapa yang berani menjamin bahwa kita besok pasti akan terbangun kembali? Tidak ada. Seorang dokter yang paling hebat pun, tidak berani menjamin bahwa orang yang tidur itu pasti akan bangun kembali di esok hari.

Paling-paling dia hanya berani berkata: mungkin atau mudah-mudahan, esok dia bangun seperti sedia kala. Hidup kita ini hanya bermain-main dengan kemungkinan dan probabilitas. Tidak ada yang pasti. Segala kepastian itu hanya milik Allah saja. Maka sandarkan saja kepada Allah yang Maha Berkuasa. Di Genggaman TanganNya-lah hidup dan mati kita berada…

Begitu terbangun dari tidur di esok hari, kita sangat bersyukur. Karena ternyata Allah masih mengijinkan kita untuk menikmati hidup. Kita masih diberi kesempatan umur. Padahal orang-orang di sekitar kita, boleh jadi telah putuskan usianya.
Maka, orang yang demikian akan berucap alhamdulillah begitu terbangun dari tidurnya. Sebagaimana dicontohkan oleh Rasulullah bahwa setiap bangun dari tidur kita dianjurkan untuk mengucapkan:
“alhamdulillahillaadzil ahyaana ba’da maa amaatana wa ilaihi nusyuur” (Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan aku dari matiku dan kepadaNya kita bakal kembali).

Rasa syukur tiada berhingga kita sampaikan kepadaNya sesaat setelah terbangun dari tidur. Kita bisa tersadar kembali dari tidur lelap. Dari rasa ‘lenyap’ semalaman. Betapa besarnya Kasih dan SayangNya kepada kita. Padahal, kita sdh ‘hilang’ dan tidak merasakan apa-apa selama beberapa jam, tdk terlindungi dari berbagai hal yg bisa membahayakan diri kita…
Tidak cuma itu, kita juga diberi ingatan kembali olehNya. Bayangkan jika bangun tidur kita kehilangan ingatan. Betapa menderitanya. Kita tidak ingat lagi istri dan anak-anak kita. Kita tidak ingat lagi sahabat-sahabat dan teman sekerja. Kita tidak ingat lagi makanan kesukaan. Kita tidak ingat lagi semua yang ada di sekitar.
Oh, betapa tersiksanya. Kita kehilangan seluruh keindahan yang ditaburkan Allah di alam sekitar dan di sepanjang kehidupan yang telah kita jalani. Alhamdulilah, Allah masih mengembalikan ingatan kita.
Betapa besar anugrah yg Allah berikan kepada kita…

Kita pun masih diijinkan untuk menikmati berbagai hal yang terkait dengan kesehatan. Masih diijinkan untuk bisa melihat dan membuka mata. Bagaimana jadinya, jika bangun tidur kita tidak bisa melihat indahnya dunia. Tidak bisa mendengar merdunya suara. Tidak mampu menggerakkan anggota badan. Tidak bisa turun dari pembaringan. Tidak bisa berjalan. Dan seterusnya.

Tidak akan ada habisnya kita sebutkan kenikmatan yang telah diberikan Allah kepada kita. Semuanya karena Dia sangat menyayangi kita sebagai hambanya. Maka, itulah yang diajarkan Rasulullah saw kepada kita agar selalu mengingat setiap kenikmatan yang tiada terkira itu.
Itulah tanda, bahwa kita senantiasa ingat kepada Allah. Mau tidur ingat. Bangun tidur juga ingat. Bahkan di dalam tidur pun kita telah berserah diri kepadaNya. Inilah makna “Dzikir” yang sesungguhnya.
Dalam keadaan apa pun. Termasuk di dalam tidur kita malam ini.#

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: