Kekhalifaan Islam

Khilafah atau kekhalifahan Islam adalah Kepemimpin atau pemerintahan yang menjadikan Syariat Islam (Quran & Hadist) sebagai sumber hukum tertinggi yang diakui dan dipatuhi oleh seluruh umat Islam diseluruh dunia dan dipimpin seorang Khalifah , seperti halnya pemerintahan Madani pada zaman Nabi di Madinah.

Beberapa pendapat bahkan memberi syarat yang lebih berat yaitu bahwa seorang Khalifah akhir zaman adalah seorang wakil Allah dimuka bumi, maka kemunculannya pasti sudah diisyaratkan oleh Allah.

Jadi jika ada sekelompok orang/pemerintahan yang mengklaim sebagai khilafah Islam tapi hanya dipatuhi oleh suatu kelompok dan tidak dipimpin oleh seseorang yang diisyaratkan agama (Hadist), tentu bukanlah khilafah Islam. Karena beberepa fihak lain bisa juga mengklaim sebagai khilafah Islam . dalam arti bisa terjadi puluhan klaim khilafah Islam dalam satu waktu.

Kalau pendirian Khilafah dipandang seperti mendirikan negara maka bisa kita bayangkan betapa kacaunya dunia Islam, misal saja ada 10 atau 15 klaim khilafah Islam didunia yang masing masing berbeda mazhab dan masing masing punya kekuatan militer. Padahal dengan adanya puluhan sekte saja kita melihat setiap sekte merasa yang paling benar dan saling bertengkar.

Dengan demikian membuat kekhalifahan Islam ternyata tidak semudah seperti mendirikan suatu negara, Karena harus ditaati oleh umat Islam sedunia, juga pemimpinnya (khalifahnya) harus sudah diisyaratkan oleh Allah, seperti halnya Khilafah Islam Imam Mahdi (Hadist) , Khilafah umat Nabi Isa (hadist), atau juga dipenunjukan langsung oleh Allah kepada Nabi Dawud as (QS. Ashaad 26) yang merupakan Khilafatullah Pertama dimuka bumi.
Satu catatan penting adalah bahwa, kedua Khilafah yang mendapat legitimasi/diridloi Allah yang pernah ada dimuka bumi, Yaitu yangi secara khusus buat umat Islam (Era Nabi dan Khulafaur Rasyidin ) dan satu lagi secara khusus untuk Bani Israeli (Era Nabi Dawud as dan Sulaiman as). keduanya, paling tidak memiliki dua kesamaan yaitu :

Kedua Khilatullah itu sama sama dibentuk ditempat suci, Khilafah Islam dikota suci Madinah, dan Khilafah untuk Bani Israel dikota suci Yerusalem.
Setelah era kedua Khilafah itu, Allah menjanjikan akan kembalinya kedua Khilafah itu. Bani Israel dijanjikan dengan akan turunnya kembali Al Masih, Umat Islam dijanjikan dengan akan turunnya Al Mahdi.
Tentang akan terbentuknya Khilafah Islam kedua (terakhir) itu sendiri, kita melihat paling tidak ada tiga alasan (berdasar Sunnah dan Ayat Quran) yang menurut kami sangat cukup menjadi petunjuk kapan Khilafah Islam itu akan terbentuk , yaitu :

Hadist menyebut Khilafah Islam hanya akan terjadi dua kali.
Selama Ya’juj Ma’juj masih ada maka tidak Mungin dibentuk Khilafah Islam .
Hanya Khllafah Islam yang dipimpin Al Mahdi yang diisyaratkan Hadist sebagai Khilafah akhir zaman, tidak ada yang lain.
Poin ketiga sudah sangat jelas, Kita akan bahas poin kesatu dan kedua.

Khilafah Islam Hanya Akan Terjadi Dua Kali
Kita akan mengupas hadist yang sebenarnya sering kali dikutip oleh banyak fihak tapi sayangnya kebanyakan gagal mengambil makna yang terkandung didalamnya. Padahal cukup dengan hadist itu kita sudah tahu apakah mungkin suatu khilafah Islam itu bisa begitu saja dibentuk oleh seseorang yang mengaku sebagai khalifah atau wakil Allah dimuka bumi.

Secara umum umat Nabi Muhammad sejak beliau diangkat Nabi sampai akhir zaman akan mengalami 5 zaman , hal ini telah diIsyaratkan dalam beberapa Hadist Shahih riwayat Ahmad dan Abu Dawud, Kita kutip salah satunya yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad :

تَكُوْنُ النُّبُوَّةُ فِيْكُمْ مَا شَاءَ ا للهُ أَنْ تَكُوْنَ ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ اَنْ يَرْفَعَهَا ، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلآفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ ، فَتَكُوْنُ مَا شَاءَ اللهُ اَنْ تَكُوْنَ ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ، ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا عَاضًا ، فَتَكُوْنُ مَا شَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ، ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا جَبَّرِيًّا ، فَتَكُوْنَ مَا شَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلآفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ ، ثُمَّ سَكَتَ

“Periode kenabian akan berlangsung pada kalian dalam beberapa tahun, kemudian Allah mengangkatnya. Setelah itu datang periode khilafah aala minhaj nubuwwah (kekhilafahan sesuai manhaj kenabian), selama beberapa masa hingga Allah ta’ala mengangkatnya. Kemudian datang periode mulkan aadhdhan (penguasa-penguasa yang menggigit) selama beberapa masa. Selanjutnya datang periode mulkan jabbriyyan (penguasa-penguasa yang memaksakan kehendak) dalam beberapa masa hingga waktu yang ditentukan Allah ta’ala. Setelah itu akan terulang kembali periode khilafah ‘ala minhaj nubuwwah. Kemudian Nabi (Muhammad) diam.” (HR Ahmad)

Mari kita identifikasi satu persatu 5 zaman itu :

Zaman Kenabian ( Mulai Muhammad diangkat Nabi sampai meninggalnya Beliau) (570M-632M)
Zaman Kekhalifahan Islam pertama (masa Khulafaur Rasyidin) ,(632-662M).
Zaman Raja2 menggigit (penindas) Kerajaan Umayyah, Abassiyah, Ustmani , 662M-1924M
Zaman Raja2 pemaksa (diktator) Kerajaan Arab Saudi ,1932 – sekarang.
Zaman khilafah Islam Terakhir yang akan diprakarsai Imam Mahdi dan Nabi Isa .
Berakhirnya sejarah manusia, menuju proses kiamat (diisyaratkan “Nabi terdiam”),
Kalimat “Setelah itu akan terulang kembali periode khilafah ‘ala minhaj nubuwwah” , maknanya Khilafah Islam itu hanya akan terjadi dua kali Yaitu zaman Khulafaur Rasyidin dan khilafah Islam dunia terakhir yang akan dibentuk Imam Mahdi.

Kalimat “ Kemudian Nabi (Muhammad saw) terdiam “ , bermakna bahwa setelah berakhir khilfah Islam yang dipimpin Imam mhadi dan Nabi Isa maka berakhirlah sejarah umat manusia dan sejarah dunia, artinya dunia akan memasuki proses2 kiamat. Artinya, KeKhalifahan Islam yang dimaksud akan terjadi diujung akhir zaman (sebelum kiamat).

Karena banyak hadist lain yang menyebut Imam mahdi yang akan membentuk Kekhalifahan akhir zaman, maka dengan gampang kita menyimpulkan bahwa kekhalifahan Islam yang dimaksud hadist diatas adalah yang akan dibentuk oleh Imam Mahdi.

Ehmm ternyata bukan sembarangan orang ya yang pantas menyebut dirinya sebagai seorang Khalifah …..tentu saja karena seorang khalifah pastilah seorang wakil Allah dimuka bumi. Sederhananya kalau nama kita , ciri2 fisik waktu dan tempat kemunculan kita sama sekali tidak masuk kriteria yang diisyaratkan hadist ya sangat tidak lucu kalau mengklaim sebagai seorang Khalifah Allah.
.

Kita akan membahas langsung pada fase ketiga karena fase pertama dan kedua sudah sangat jelas.

Fase Ketiga

Setelah masa Khulafaur Rasyidin ada 3 pemerintahan yang “mengklaim” sebagai Khilafah Islam , Yaitu Kekhalifahan Umayyah (662M-750M), Abassyah (750M-1258M) dan Ustmani (1294-1924). Jelas ketiga pemerintahan Islam itu masuk ke fase ketiga Raja2 menggigit (penindas). Silahkan baca sendiri sejarah sepak terjang tiap dinasti itu, tapi yang pasti tiap pergantian dinasti selalu diawali dengan perebutan kekuasaan dengan kekerasan.

Pada akhir fase ketiga ada Kekhalifahan Ustmani. Saya kira sejarah telah mencatat bagaimana kekhalifahan Ustmani itu dibentuk dari penyerangan terhadap Kekasiran Bizantium yang beragama Kristen Orthodox. Dan bahkan ada tindakan memalukan yang tidak pernah diajarkan Islam yaitu mereka merubah fungsi Katedral Hagia Sofia menjadi Masjid.

Tidak satupun Ayat atau Hadist yang menyuruh menyerang umat lain jika mereka tidak menyerang umat Islam, Islam adalah pembawa rahmat bagi seluruh umat manusia :

Jangankan menyerang agama lain yang tidak menyerang kita , mencerca agama lain saja kita dilarang :

Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan Setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan. (QS AL An’am:108)

Allah tiada melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. (al Mumtahanah: 8)

Surat Al Baqarah 256 juga menyatakan bahwa kita tidak boleh memaksakan Islam kepada pemeluk agama lain :

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Al Baqarah 256)

Islam juga menghormati kebebasan beragama , baca surat AlKafirun 1-6. Dan Allah juga tidak menjadikan Islam sebagai momok yang menakutkan , melainkan pembawa rahmat bagi seluruh isi dunia.

“Kami tidak mengutus engkau, Wahai Muhammad, melainkan sebagai rahmat bagi seluruh manusia” (QS. Al Anbiya: 107)

.

Fase Keempat

Pada Fase ke 4 jelas kita bisa identifikasi sebagai Kerajaan Saudi Arabia, karena beberapa tahun setelah ambruknya Kekaisaran Ustmani (yang dianggap “Khilafah” Islam) berdirilah Kerajaan Saudi yang menjadi barometer Islam diseluruh dunia sampai saat ini. Rasanya tidak mungkin kita identifikasi sebagai Iran atau Mesir atau lainnya karena dalam Hadist shahih lain disebutkan berakhirnya Fase keempat itu adalah tanda munculnya Imam mahdi (dari Madinah) yang akan membentuk Khilafah Islam terakhir.

Seperti yang diisyaratkan hadist berikut :

يَكُونُ اخْتِلَافٌ عِنْدَ مَوْتِ خَلِيفَةٍ فَيَخْرُجُ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْمَدِينَةِ هَارِبًا إِلَى مَكَّةَ فَيَأْتِيهِنَاسٌ مِنْ أَهْلِ مَكَّةَ فَيُخْرِجُونَهُ وَهُوَ كَارِهٌ فَيُبَايِعُونَهُ بَيْنَ الرُّكْنِ وَالْمَقَامِ وَيُبْعَثُ إِلَيْهِ بَعْثٌ مِنْ أَهْلِ الشَّامِ فَيُخْسَفُ بِهِمْ بِالْبَيْدَاءِ بَيْنَ مَكَّةَ وَالْمَدِينَةِ

“Akan terjadi perselisihan setelah wafatnya seorang pemimpin, maka keluarlah seorang lelaki dari penduduk Madinah mencari perlindungan ke Mekkah, lalu datanglah kepada lelaki ini beberapa orang dari penduduk Mekkah, lalu mereka membai’at Imam Mahdi secara paksa, maka ia dibai’at di antara Rukun dengan Maqam Ibrahim (di depan Ka’bah). Kemudian diutuslah sepasukan manusia dari penduduk Syam, maka mereka dibenamkan di sebuah daerah bernama Al-Baida yang berada di antara Mekkah dan Madinah.” (HR Abu Dawud 3737)

Kenapa Hadist pertama diatas menggolongkan Kerajaan Saudi sebagai Pemaksa ? sejarah mencatat bagaimana Kerajaan itu dibentuk atas kerjasama dengan zionis Inggris (superpower waktu itu) untuk melepaskan diri dari Kekhalifahan Ustmani. Sistem Kerajaan murni yang diterapkan membuat Raja Saudi adalah pemegang otoritas tunggal tanpa ada badan Negara lain yang bisa mengontrol.

Ketika chatting dengan seseorang dari eropa yang beragama nasrani beberapa tahun lalu saya sempat bingung menjawab kenapa Saudi yang pusat Islam banyak terlibat dalam kekerasan padahal katanya Islam agama penuh damai.

Tidak bisa dibantah memang kelakuan Penguasa Saudi (bukan seluruh rakyat Saudi) dikancah politik dunia sangat membingungkan kita, Keterlibatannya dalam kekerasan2 yang lakukan bersama dengan sekutunya AS dengan militernya (NATO) terlalu banyak . Mulai dari keterlibatan dalam penghancuran Libiya , Keterlibatan dalam penghancuran Suriah, Keterlibatan dalam peristiwa WTC , keterlibatan dalam pembentukan kelompok2 radikal di Timteng seperti El Nusra dan ISIS sampai dengan secara terang2an membantai umat Islam dinegara paling miskin diTimteng Yaman.

Sejarah dan liku liku mencengangkan berdirinya Kerajaan Arab Saudi ini bisa anda baca dalam buku Survey of International Affair 1925 yang disusun oleh Arnold J Toynbee yang sekarang bisa didownload dengan gratis. Mudah2an anda tidak kaget membacanya.

.

Tampaknya kesalahan pola fikir dari kebanyakan kita yang sebenarnya membingungkan kita sendiri. Kita selalu beranggapan apa saja yang dari arab Saudi adalah suci. Yang suci adalah kota Makah dan Madinah , para penguasanya itu adalah manusia biasa yang bisa dijalan yang benar dan bisa dijalan yang salah.
.

Bukankah para penguasa Saudi telah membuat fasilitas haji yang luar biasa dan mengurus Masjidil Haram ?

Al-Quran Surat At-Taubah-19 telah menjawab pertanyaan tersebut :

أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ الْحَاجِّ وَعِمَارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ كَمَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَجَاهَدَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ لا يَسْتَوُونَ عِنْدَ اللَّهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

Apakah (orang-orang) yang memberi minuman orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta bejihad di jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah, dan Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.(QS At Taubah-19)

Penjelasan :

Ayat itu mengisyaratkan akan muncul fenomena dimana banyak orang berpendapat bahwa para penguasa yang kita lihat membangun fasilitas haji (disimbolkan memberi minum orang berhaji) dan mengurus Masjidil Haram adalah orang yang beriman dan berjihad dijalan Allah. Padahal dari sisi pandangan Allah tidak dianggap begitu, bahkan menggolongkan mereka sebagai orang2 yang zalim (aniaya). Sangat jelas kezaliman mereka itu sedang gencar mereka lakukan saat ini terhadap negara2 muslim tetangganya.

Ada yang menyangkal pendapat ini dengan mengatakan yang dimaksud At Taubah-19 itu adalah orang2 musrik yang disebut dalam ayat sebelumnya (ayat 17).

Obyek yang dimaksud ayat ke 17 dan ayat 19 sangat berbeda, ayat 17 menyebut :

Orang2 yang dimaksud adalah jelas orang musrik dan mereka jelas mengaku kafir.
Peristiwanya bisa terjadi diMasjid dimana saja diseluruh dunia.
Sedang ayat 19 menyebut :

Yang membuat fasilitas haji dan mengurus Masjidil Haram adalah fihak yang ddianggap beriman dan berjihad dijalan Allah. Alasan kedua, tidak ada orang yang mengaku kafir yang mendirikan fasilitas haji dan mengurus Masjidil Haram
Masjid yang dimaksud adalah khusus masjidil Haram.

Kebingungan kita dengan perilaku kekerasan para penguasa Saudi ini juga sudah diisyaratkan oleh banyak Hadist yang menyebut akan munculnya “tanduk setan” dan fitnah fitnah yang turun bak air hujan dari arah timur kota Madinah (Riyadh) . InsyaAllah nanti bisa kita bahas tersendiri dalam suatu artikel.

Hadist dan ayat diatas member Pelajaran penting bahwa tidak semua pemerintahan yang menurut klaim manusia adalah Khilafah Islam atau pemerintahan/ Kepemimpinan Islam dunia tapi ternyata menurut Allah adalah bukan , karena jelas menyalahi sunatullah yang diisyaratkan Hadist. Maka yang terbentuk hanyalah klaim Khilafah Islam yang dibentuk dengan pemaksaan/ kekerasan, dan tidak dipatuhi oleh umat Islam seluruh dunia dan tidak dipimpin oleh seorang yang pantas disebut wakil Allah dibumi.

.

Fase KeLima (Khilafah akhir zaman)

Kalau Kekhalifahan Ustmani tidak dianggap Kekhalifahan Islam lalu kenapa ada hadist2 yang mengisyaratkan pembentukan Kekhalifahan Islam di Konstantinopel (Turki) seperti hadist2 dibawah ini ?

لَتُفْتَحَنَّ الْقُسْطَنْطِينِيَّةُ فَلَنِعْمَ الْاَمِيرُ اَمِيرُهَا وَلَنِعْمَ الْجَيْشُ ذَلِكَ الْجَيْشُ قَالَ فَدَعَانِي مَسْلَمَةُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ فَسَاَلَنِي فَحَدَّثْتُهُ فَغَزَا الْقُسْطَنْطِينِيَّةَ

“Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” [H.R. Ahmad ]

Ternyata ada beberapa Hadist lain yang memastikan bahwa Kekhalifahan Ustmani itu bukanlah yang dimaksud oleh hadist pertama diatas, karena Kekhalifahan yg diisyaratkan akan terjadi diKonstantonopel itu akan terjadi setelah Al Malhamah (baca Isyarat Islam tentang perang nuklir) . dan nanti akan diprakarsai oleh Imam Mahdi , karena jelas disebutkan dalam Hadist berikut peristiwanya akan terjadi menjelang keluarnya Dajjal :

حَدَّثَنَا عَبَّاسٌ الْعَنْبَرِيُّ حَدَّثَنَا هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ ثَابِتِ بْنِ ثَوْبَانَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَكْحُولٍ عَنْ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ عَنْ مَالِكِ بْنِ يَخَامِرَ عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عُمْرَانُ بَيْتِ الْمَقْدِسِ خَرَابُ يَثْرِبَ وَخَرَابُ يَثْرِبَ خُرُوجُ الْمَلْحَمَةِ وَخُرُوجُ الْمَلْحَمَةِ فَتْحُ قُسْطَنْطِينِيَّةَ وَفَتْحُ الْقُسْطَنْطِينِيَّةِ خُرُوجُ الدَّجَّالِ ثُمَّ ضَرَبَ بِيَدِهِ عَلَى فَخِذِ الَّذِي حَدَّثَهُ أَوْ مَنْكِبِهِ ثُمَّ قَالَ إِنَّ هَذَا لَحَقٌّ كَمَا أَنَّكَ هَاهُنَا أَوْ كَمَا أَنَّكَ قَاعِدٌ يَعْنِي مُعَاذَ بْنَ جَبَلٍ

Makmurnya Baitul Maqdis adalah tanda kehancuran kota Madinah, hancurnya kota Madinah adalah tanda terjadinya peperangan besar (Al-malmah kubra), terjadinya peperangan besar adalah tanda dari pembukaan kota Konstantinopel, & pembukaan kota Konstantinopel adalah tanda keluarnya Dajjal. Kemudian beliau menepuk-nepuk paha orang yg beliau ceritakan tentang hadits tersebut, atau dalam riwayat lain, ‘pundaknya’. Kemudian bersabda: Semua ini adalah sesuatu yang benar, sebagaimana engkau -Mu’adz bin Jabal- sekarang berada di sini adalah sesuatu yg benar. [HR. Abu Daud )

Penjelasan :

Hadist ini menjelaskan rentetan peristiwa secara berurutan, Yathrib ialah Madinah kota ini telah lama redup sebagai pusat Kekhalifahan Islam, Baitul Maqdis adalah Masjidil Aqsa diIsrael dimana Israel sudah lama Berjaya menjadi kekuatan yang tidak bisa dikalahkan. Maka peristiwa berikutnya adalah AlMalhamah (perang besar/ perang nuklir)

Disusul kemudian Pembebasan Konstantinopel bisa diartikan akan muncul Kekhalifahan terakhir di Turki.

Peristiwa berikutnya adalah keluarnya Almasih Dajjal. Hadist lain menjelaskan Dajjal akan keluar tujuh tahun setelah AlMalhamah. Karena dijelaskan dalam Hadist lain bahwa Nabi Isa , Imam Mahdi dan Dajjal akan bertemu digerbang Masjid Menara Putih di Suriah dan Nabi Isa yang akan membunuh Dajjal maka mudah difahami bahwa Nabi Isa dan Imam Mahdi juga akan muncul sekitar tujuh tahun setelah Al_malhamah.

Hadist dibawah semakin menguatkan bahwa Kekhalifahan akhir zaman yang akan terjadi di Konstantinopel (Turki) hanya akan terjadi menjelang keluarnya Dajjal. Dan pembentukannya terjadi Tanpa pertumpahan darah.

سَمِعْتُمْ بِمَدِينَةٍ جَانِبٌ مِنْهَا فِـي الْبَرِّ وَجَانِبٌ مِنْهَا فِي الْبَحْرِ؟ قَالُوا: نَعَمْ يَا رَسُولَ اللهِ. قَالَ: لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَغْزُوَهَا سَبْعُونَ أَلْفًا مِنْ بَنِي إِسْحَاقَ، فَإِذَا جَاءُوهَا نَزَلُوا، فَلَمْ يُقَاتِلُوا بِسِلاَحٍ وَلَمْ يَرْمُوا بِسَهْمٍ، قَالُوا: لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيَسْقُطُ أَحَدُ جَانِبَيْهَا -قَالَ ثَوْرٌ( أَحَدَ رُوَاةِ الْحَدِيْثِ) لاَ أَعْلَمُهُ إِلاَّ قَالَ:- الَّذِي فِي الْبَحْرِ، ثُمَّ يَقُولُوا الثَّانِيَةَ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيَسْقُطُ جَانِبُهَا اْلآخَرُ، ثُمَّ يَقُولُوا: لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، فَيُفَرَّجُ لَهُمْ، فَيَدْخُلُوهَا، فَيَغْنَمُوا، فَبَيْنَمَا هُمْ يَقْتَسِمُونَ الْغَنَائِمَ، إِذْ جَاءَ هُمُ الصَّرِيخُ، فَقَالَ: إِنَّ الدَّجَّالَ قَدْ خَرَجَ، فَيَتْرُكُونَ كُلَّ شَيْءٍ وَيَرْجِعُونَ.

“Pernahkah kalian mendengar satu kota yang satu sisinya ada di daratan sementara satu sisi (lain) ada di lautan?” Mereka menjawab, “Kami pernah mendengarnya, wahai Rasulullah!” Beliau berkata, “Tidak akan tiba hari Kiamat sehingga 70.000 dari keturunan Nabi Ishaq menyerangnya (kota tersebut), ketika mereka (bani Ishaq) mendatanginya, maka mereka turun. Mereka tidak berperang dengan senjata, tidak pula melemparkan satu panah pun, mereka mengucapkan, ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ maka salah satu sisinya jatuh (ke tangan kaum muslimin) -Tsaur (salah seorang perawi hadits) berkata, “Aku tidak mengetahuinya kecuali beliau berkata, ‘Yang ada di lautan.’” Kemudian mereka mengucapkan untuk kedua kalinya, ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ akhirnya salah satu sisi lainnya jatuh (ke tangan kaum muslimin). Lalu mereka mengucapkan untuk ketiga kalinya: ‘Laa ilaaha illallaah wallaahu Akbar,’ lalu diberikan kelapangan kepada mereka. Mereka masuk ke dalamnya dan mendapatkan harta rampasan perang, ketika mereka sedang membagi-bagikan harta rampasan perang, tiba-tiba saja datang orang yang berteriak meminta tolong, dia berkata, “Sesungguhnya Dajjal telah keluar,’ lalu mereka meninggalkan segala sesuatu dan kembali.’ (HR. Muslim).

Penjelasan :

Dari peta kita tahu yang dimaksud kota sebagian didarat dan sebagian menjorok kelaut adalah Kota Istanbul yang dulu bernama Konstantinopel adalah yang dimaksud.
Kalimat “tidak akan tiba hari kiamat sehingga…” maknanya adalah bahwa peristiwanya akan terjadi diakhir zaman (lihat artikel Time table akhir zaman).
Banyak pendapat tentang siapa Bani Ishak dan kita tidak mau terjebak dengan silsilahnya yang belum tentu benar, Yang pasti hadist lain menjelaskan bahwa Pasukan itu akan berangkat dari Khurasan (wilayah Afghanistan).
Mereka tidak berperang dengan senjata. Ini adalah kata kunci yang penting bahwa pendirian Kekhalifahan Islam terakhir nanti tanpa pertumpahan darah.
Bahwa peristiwa penaklukan Istambul / Konstantinopel untuk mendirikan kekhalifahan Islam terakhir itu sangat dekat waktunya dengan Kemunculan Dajjal.

Usia Kekhalifahan Islam terahir

Sebenarnya ada dua khilafah akhir zaman yang dilegitimasi oleh Allah, yaitu Khilafah bentukan Imam Mahdi dan Khilafah Bentukan Nabi Isa as. Kita telah kaji petunjuk agama yang bisa menyimpulkan kearah itu dalam artikel lain.

Hadist hadist yang menjelaskan usia masing masing khilafah itu menunjukkan hal yang sama dan saling menguatkan , yaitu tujuh tahun.

سنن أبي داوود ٣٧٣٦: حَدَّثَنَا سَهْلُ بْنُ تَمَّامِ بْنِ بَزِيعٍ حَدَّثَنَا عِمْرَانُ الْقَطَّانُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَهْدِيُّ مِنِّي أَجْلَى الْجَبْهَةِ أَقْنَى الْأَنْفِ يَمْلَأُ الْأَرْضَ قِسْطًا وَعَدْلًا كَمَا مُلِئَتْ جَوْرًا وَظُلْمًا يَمْلِكُ سَبْعَ سِنِينَ

Telah menceritakan kepada kami Sahl bin Tammam bin Bazi’ berkata, telah menceritakan kepada kami Imran Al Qaththan dari Qatadah dari Abu Nadhrah dari Abu Sa’id Al Khudri ia berkata,

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Al Mahdi itu dari keturunanku, dahinya lebar dan hidungnya mancung, ia akan memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana bumi pernah dipenuhi dengan kejahatan dan kezhaliman. Ia akan berkuasa selama tujuh tahun.” (HR. Abu Daud 3736)

فَيَبْعَثُ اللَّهُ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ كَأَنَّهُ عُرْوَةُ بْنُ مَسْعُودٍ فَيَطْلُبُهُ فَيُهْلِكُهُ ثُمَّ يَمْكُثُ النَّاسُ سَبْعَ سِنِينَ لَيْسَ بَيْنَ اثْنَيْنِ عَدَاوَةٌ ثُمَّ يُرْسِلُ اللَّهُ رِيحًا بَارِدَةً مِنْ قِبَلِ الشَّأْمِ فَلاَ يَبْقَى عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ أَحَدٌ فِى قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ أَوْ إِيمَانٍ إِلاَّ قَبَضَتْهُ

“Lalu Allah mengutus Isa bin Maryam seperti Urwah bin Mas’ud, ia mencari Dajjal dan membunuhnya. Setelah itu selama tujuh tahun, manusia tinggal dan tidak ada permusuhan di antara dua orang pun. Kemudian Allah mengirim angin sejuk dari arah Syam lalu tidak tersisa seorang yang dihatinya ada kebaikan atau keimanan seberat biji sawi pun yang tersisa kecuali mencabut nyawanya” (HR. Muslim no. 2940)

Selain menjelaskan usia kedua Khilafah , Hadist diatas juga menjelaskan bahwa dengan berakhiranya masa kedua Khilafah itu, maka selesailah sejarah hidup seluruh umat mukmin dan Umat muslim , semuanya akan diwafatkan. Kita tidak akan mengalami dan melihat proses kiamat yang hanya akan disaksikan oleh umat yang tetap kafir setelah kedatangan Al Mahdi dan Nabi Isa as.

Kita kutip petikan Hadist sahih Muslim No 2937, teks Hadist lengkapnya silahkan simak pada bagian referansi artikel “Dua Khilafah kembar akhir zaman” :

… Saat mereka seperti itu, tiba-tiba Allah mengirim angin sepoi-sepoi lalu mencabut nyawa setiap orang Mu`min dan Muslim di bawah ketiak mereka, dan orang-orang yang tersisa adalah manusia-manusia buruk, mereka melakukan hubungan badan secara tenang-terangan seperti keledai kawin. Maka atas mereka itulah kiamat terjadi.” (HR. Muslim no. 2937)

2. Selama ada Ya’juj Majuj Tidak Mungkin dibentuk Khilafah Islam

Mungkin anda baru mendengar dan tentu saja menganggap aneh pendapat ini, tapi pendapat ini bukan tanpa dasar tapi berdasar petunjuk Quran dan hadist. Kita akan sajikan ringkasannya saja, karena sebenarnya pendapat itu kita simpulkan dalam kajian tentang Ya’juj Ma’juj.

Jadi sebelum dilanjutkan jika anda tidak tahu bahwa Ya’juj Ma’juj sudah lama dilepas sebaiknya anda baca dulu kajian “analisa dan identifikasi Ya’juj Ma’juj” dan sepak terjangnya bisa dibaca pada “Ya’juj Ma’juj adalah penyelenggara perang nuklir”.

Setelah kita tahu bahwa Ya’juj Ma’juj sudah lama dilepas dan seluruh upaya yang dilakukan Ya’juj ma’juj yang akhirnya menjadikan Yerusalem/ Israel sebagai pusat komandonya adalah dalam rangka mencapai tujuan besarnya yaitu menyambut “Al masih” umat Yahudi (Al Masih Dajjal) , maka gampang difahami bahwa seluruh upaya apapun yang akan dilakukan dalam membentuk Khilafah Islam adalah tidak mungkin dilakukan selama masih ada Ya’juj Ma’juj, karena :

Ya’juj Ma’juj mempunyai tujuan yang serupa yaitu membentuk Pemerintahan Tunggal Dunia (NWO). Khilafah ala Al Masih palsu Dajjal itu akan berpusat di Yerusalem (Israel) .(Baca Kajian Dajjal Sang Al Masih Palsu).
Ya’juj Ma’juj tidak bisa dikalahkan, Allah nanti yang akan menghancurkannya saat Nabi Isa as telah turun kembali.

Poin satu artinya setiap upaya mendirikan Khilafah islam maka sudah pasti dianggap ancaman bagi tujuan besar Ya’juj Ma’juj dan pasti akan dipatahkan.

Poin dua artinya adalah mustahil setiap upaya mendirikan Khilafah islam akan terwujud , karena sama saja kita menerjang tembok yang sudah ditakdirkan Allah tidak bisa ditembus. Hadist sudah bilang “mereka tidak bisa dikalahkan” , kalau masih nekad sama saja kasarnya (maaf) kita menentang sunatullah.

Kalimat ” mereka tidak bisa dikalahkan” sepertinya sederhana tapi agak sulit difahami, jadi silahkan baca sepak terjangnya pada artikel Ya’juj Ma’juj adalah penyelenggara perang nuklir. Jumlah mereka hanya sedikit, tapi kekuatan finansialnya bisa menggerakkan militer negara2 superpower seperti AS, Inggris , Perancis , Jerman dll.

Umat Islam tidak perlu berkecil hati, karena pada saatnya nanti yang kami yakin tidak terlalu lama (hadist mengisyaratkan sekitar 7 tahun setelah perang nuklir Konstantinopel akan dibebaskan) , kita akan mengalami masa khilafah Islam yang diimpikan itu.

Nah sekarang tinggal kita pilih saja sikap yang akan kita tempuh, apakah kita memilih tetap gigih dengan cita cita mendirikan khilafah yang hanya akan menjadi tindakan konyol karena menafikkan petunjuk Allah ataukah memilih jalan cerdas dengan mencari dan menggunakan petunjuk Allah bagaimana menyikapi hidup dalam penindasan Ya’juj Ma’juj yang memang tidak bisa dikalahkan itu sebagai bagian dari ujian hidup dari Allah.
Jangankan kita yang manusia biasa , Hadist menggambarkan setelah turun kembali nanti Nabi Isa saja tidak mampu mengatasi kekuatan militer Ya’juj Ma’juj dan harus mengungsi ke bukit Thursina.(di Mesir). Dan Khilafah Islam terakhir yang dipimpin Al Mahdi baru bisa terbentuk setelah mereka dihancurkan oleh Allah.

Lalu bagaimanakah menyikapi penindasan yang dilakukan oleh Ya’juj Ma’juj yang sejak dilepas sampai saat ini menindas dan memperbudak (bahasa umumnya : terjadi ketidak adilan dimana mana) tidak hanya umat Islam tapi seluruh umat manusia dibumi ? Apakah kita hanya diam saja atau melakukan sesuatu padahal mereka tidak bisa dikalahkan ? Tidak perlu khawatir Qur’an dan Hadist sudah memberi petunjuk, kita akan coba kaji tersendiri dalam artikel menyikapi penindasan Ya’juj Ma’juj.

KESIMPULAN
Kekhalifahan Islam Itu hanya terjadi dua kali dalam sejarah dunia , Yaitu masa Khulafaur Rasyidin dan masa kekhalifahan akhir zaman yang nanti akan diprakarsai oleh Imam Mahdi dan Nabi Isa.
Hadist memvonis bahwa Kekhalifahan Umayyah, Abassyah dan Ustmani tidak termasuk Khilafah Islam. Bahkan malah masuk dalam fase Raja Raja yang menggigit ( menindas) atau raja raja diktator.
Hadist juga memvonis bahwa klaim Khilafah Ustmani oleh Muhhammad Fatih adalah bukan Khilafah yang dimaksud oleh agama. Alasan pertama, karena Hadist lain menyebut pembebasan Konsantinopel yang dimaksud adalah akan terjadi tanpa pertumpahan darah. Alasan kedua, Hadist lain menyebut Pembebasan Konstantinopel itu akan terjadi hampir bersamaan dengan munculnya Dajjal.
Pembetukan Kekhalifahan akhir zaman itu hanya akan terjadi setelah terbunuhnya Dajjal dan dibasminya Ya’juj Ma’juj oleh Allah. Sedangkan dalam Hadist lain (baca peristiwa setelah perang nuklir) diriwayatkan bahwa Munculnya Dajjal dan Kekhilafah akhir zaman adalah setelah Al Malhamah.
Hanya ada satu Khilafah Islam Yang diisyaratkan Hadist yaitu yang akan dibentuk oleh Al Mahdi.
KeKhalifahan Islam akhir zaman oleh Imam Mahdi dibentuk tanpa pertumpahan darah. Bahkan sampai disimbolkan cukup dengan teriakan kalimat Tahlil dan Takbir.
Timbul pertanyaan bukankah saaat ini Konstantinopel (Turki) telah dikuasai oleh penguasa Musilm, kenapa harus dibebaskan ? Baca jawabannya pada Artikel Peristiwa peristiwa setelah perang nuklir.
Tidak Mungkin membentuk Khilafah Islam selama masih ada Ya’juj Ma’juj, karena Ya’juj Ma’juj selain tidak bisa dikalahkan dan juga mempunyai tujuan yang serupa yaitu Pembentukan Pemerintahan Tunggal Dunia (NWO).
Diciptakannya Ya’juj Ma’juj harus diterima sebagai Ujian besar umat Islam, Ketika kita sudah ditakdirkan tidak akan bisa melawannya maka setiap tindakan yang melawan sunatullah tentu hanya akan menjadi tindakan konyol.
Quran dan Hadist sudah menuntun kita bagaimana menyikap ketidakadilan dan penindasan yang yang dilakukan Ya’juj Ma’juj. Silahkan baca sepak terjang mereka sebagai salah satu ujian besar Umat Islam akhir zaman.#

Wallahua’lam bishawab.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: