Membentuk Kepribadian

Tantangan dan persaingan dunia saat ini terlihat sangat ketat, mengatasinya? Ketahanan diri adalah salah satu kunci jawaban. Ketahanan diri mencerminkan keuletan dan ketangguhan yang perlu ditumbuhkan kembangkan di dalam diri seseorang atau pada suatu bangsa ( kekokohan dan keuletan ).

Penyelidikan jati diri dimulai dari pribadi hingga seluruh bangsa, sebagi satu strategi strategis untuk dapat hidup sejahtera dan aman merupakan cara ampuh untuk mengatasi masalah yang memprihatinkan, yang bermuara pada saat dibutuhkan perundingan.
Mari kita melihat ke daerah yang lebih mengecil, yaitu seorang warga negara yang menjadi pribadi yang memiliki kehidupan sendiri dan mau tidak mau harus bergabung dan membutuhkan pribadi lain untuk membuat kehidupan yang lebih baik. Salah satunya adalah Lingkungan Pekerjaan, Di mana kita dapat diakses satu pribadi dengan pribadi lainnya.
Kondisi kerja dan kesibukan para pekerja saat ini memperbolehkan hiruk pikuk, hal ini tidak harus menghindari cara kita untuk dapat memaknai dan memberikan nilai lebih untuk diri kita sendiri, jadi teman / rekan kerja, atasan akan selalu bersama kita.
Sudah terbayangkan bagaimana indahnya kerja kami jika satu sama lain saling mendukung, mendukung, dan satu hal lagi yang tidak kalah penting berpenampilan menarik baik dari dalam maupun luar. Terkadang dan tutur kata masih kurang penting oleh beberapa kalangan, namun dalam dua hal ini yang membuat lingkungan menjadi kondusif. Untuk menanggulangi lingkungan kerja yang kurang kondusif, maka dari masing-masing pribadi dari setiap karyawan harus bisa menjadi pribadi yang lebih baik dan profesional, dan mengelola diri menjadi pribadi yang tangguh. Beberapa konsep tentang kepribadian akan digunakan sebagai acuan tolok ukur kepribadian yang baik di ranah profesional maupun sosial.
II Mendiskusikanasan
  1. A. Kepribadian dan Citra Diri
  2. Kesadaran akan Arah ( sense of direction )
  3. Pengertian ( pengertian )
  4. Keberanian ( Keberanian )
  5. Amal atau Memberi ( Amal )
KEPRIBADIAN dalam diri individu, baik atau buruk, dibentuk oleh beberapa faktor. Menurut Roucek dan Warren, sosiolog Amerika, ada tiga faktor yang mempengaruhi kepribadian seseorang, yaitu faktor biologis / fisik, psikologi / kejiwaan, dan sosiologi / Lingkungan.
Faktor biologis / fisik adalah faktor yang timbul lahiriah di dalam diri seorang individu. Contoh, seseorang yang membantah dengan fisik atau penampilannya kurang ideal, pasti dia akan rendah diri, pemalu, sukar bergaul, dan sifat minder lainnya. Ataupun sebaliknya.
Faktor psikologi / kejiwaan, adalah faktor yang membentuk seseorang yang ditunjang dari berbagai watak, seperti, pemarah, pemalu, agresif, dan lain-lain.Contoh, pemarah temperamen jika diminta atau didesak untuk melakukan sasuatu yang tidak disukai, maka akan memuncak amarahnya.
Faktor sosiologi / Lingkungan, adalah faktor yang membentuk kepribadian seseorang sesuai dengan realitas yang tampak pada kehidupan kelompok atau lingkungan masyarakat sekitar tempat berpijak. Contoh, seseorang yang lahir di Lingkungan yang penuh solidaritas, pasti orang ini akan memiliki kepribadian solider atau sikap pengertian terhadap sesama.
Ada pepatah mengatakan, “Jika kita hidup di kehidupan yang nyata dan jika menyelaminya pasti akan terbawa arus”. Jadi, jika seseorang hidup di antara faktor pendukung pembentukan kepribadian tersebut, maka faktor tersebut juga memenuhi persyaratan, pasti sangat tergantung pada pembentukannya kepribadian individu tersebut.Lingkungan Pertama Utama. Dalam keadaan normal, lingkungan pertama yang berhubungan dengan anak adalah orang tua, saudara-saudara, dan juga mungkin kerabat dekat yang tinggal serumah. Melalui Lingkungan Pertama, anak-anak mengenal dunia sekitar dan pola pergaulan sehari-hari. Agar proses sosialisasi dan pembentukan kepribadian menjadi baik, lingkungan pertama, khusus orang tua, harus mengusahakan agar anak-anak selalu dekat dengan orang tua; memberikan pengawasan dan pengawasan yang wajar, Jadi jiwa anak tidak tertekan; Mengajak anak agar dapat menentukan yang benar dan salah, yang baik dan yang buruk, yang pantas dan tidak pantas; memperlakukan anak dengan baik; dan menasihati anak-anak jika melakukan kesalahan atau kekeliruan. Berhati-hatilah dalam membimbing anak.Penyebab, kehilangan terjadi sesuatu yang berbeda dengan hal-hal itu, anak-anak akan mengalami kekecewaan. Sebuah kekecewaan yang bisa jadi begitu dalam. Rasa kecewa ini bisa terjadi lantaran orang tua kurang memperhatikan anak-anak, karena terlalu sibuk;orang tua terlalu memaksakan kehendak dan keputusannya kepada anak dengan tantangan hukuman, akan diterima oleh anak cukup berat, dan akhirnya anak akan menjadi tertekan jiwanya memperlakukan anak dengan baik; dan menasihati anak-anak jika melakukan kesalahan atau kekeliruan. Berhati-hatilah dalam membimbing anak. Penyebab, kehilangan terjadi sesuatu yang berbeda dengan hal-hal itu, anak-anak akan mengalami kekecewaan. Sebuah kekecewaan yang bisa jadi begitu dalam. Rasa kecewa ini bisa terjadi lantaran orang tua kurang memperhatikan anak-anak, karena terlalu sibuk; orang tua terlalu memaksakan kehendak dan keputusannya kepada anak dengan tantangan hukuman, akan diterima oleh anak cukup berat, dan akhirnya anak akan menjadi tertekan jiwanyamemperlakukan anak dengan baik; dan menasihati anak-anak jika melakukan kesalahan atau kekeliruan. Berhati-hatilah dalam membimbing anak. Penyebab, kehilangan terjadi sesuatu yang berbeda dengan hal-hal itu, anak-anak akan mengalami kekecewaan. Sebuah kekecewaan yang bisa jadi begitu dalam. Rasa kecewa ini bisa terjadi lantaran orang tua kurang memperhatikan anak-anak, karena terlalu sibuk; orang tua terlalu memaksakan kehendak dan keputusannya kepada anak dengan tantangan hukuman, akan diterima oleh anak cukup berat, dan akhirnya anak akan menjadi tertekan jiwanya Rasa kecewa ini bisa terjadi lantaran orang tua kurang memperhatikan anak-anak, karena terlalu sibuk; orang tua terlalu memaksakan kehendak dan keputusannya kepada anak dengan tantangan hukuman, akan diterima oleh anak cukup berat, dan akhirnya anak akan menjadi tertekan jiwanya Rasa kecewa ini bisa terjadi lantaran orang tua kurang memperhatikan anak-anak, karena terlalu sibuk; orang tua terlalu memaksakan kehendak dan keputusannya kepada anak dengan tantangan hukuman, akan diterima oleh anak cukup berat, dan akhirnya anak akan menjadi tertekan jiwanya
Saat Anda melihat seseorang dari dekat, apa yang Anda lihat atau bantu? Soegianto Hartono pelatih dan konsultan citra diri sukses, memunculkan apa yang Anda lihat dari seseorang, mencari gambar diri sendiri, mencari tahu, menonton, menonton, menonton, acara, dan lain-lain. juga tentang kepribadiannya. Sebaliknya orang lain akan melihat diri Anda dari sisi ini juga. Lewat pandangan yang bersumber dari citra diri seseorang tentang siapa Anda, apakah Anda adalah seseorang yang layak untuk digunakan rekan bisnis, teman, pacar, suami atau teman, dan sebagainya. Apakah orang-orang di sekitar Anda suka mendekatkan diri dengan Anda, atau menjauhkan diri dari Anda,
Jika Anda memiliki citra diri yang baik dan positif, pasti akan lebih banyak orang yang ingin berteman dengan Anda, atau mendekatikan diri Anda. Sebaliknya jika Anda membalikkan citra diri yang tidak baik dan negatif, sudah pasti Anda akan kecewa, karena banyak orang yang menolak untuk bertemu dengan Anda.
Untuk meyakinkan citra diri Anda, sudah selayaknya milik Anda memiliki kesadaran dalam pemahaman kepekaan terhadap lingkungan dan termasuk diri Anda sendiri. Anda harus sadar tentang penampilan Anda dan juga sikap dan interaksi Anda itu positif dan bermanfaat bagi orang lain atau sebaliknya membuat orang lain sebel bertemu dengan Anda. untuk membangun kesadaran ini terlebih dahulu kita harus sesering mungkin melihat ke dalam diri kita sendiri, dan mempertimbangkan pengaruh pada hubungan dan komunikasi yang kita sampaikan terhadap tanggapan dari orang lain. Dari sinilah kesadaran Anda akan meningkat. Jika Anda memiliki kesadaran yang tinggi, Anda akan mudah menyesuaikan diri dan melakukan perbaikan terhadap citra diri Anda,
Maxwell Maltz dalam bukunya yang berjudul “ The New Psycho-Cybernetics ” (2004) memberikan resep tentang kompetensi kepribadian, dengan rumusan akronim yang mudah dipahami yaitu: SUKSES. Berikut ini prinsip-prinsip yang diberikannya, yang mungkin akan berguna sebagai bahan refleksi.
Bagaimana mungkin Anda berhasil jika Anda sendiri tidak tahu arah Kemana dan ingin tujuan. Sebagai orang yang sukses tentu memiliki tujuan yang realistik, jelas, pasti dan di yakini dengan segenap hati. Jika saat ini Anda belum tahu apa yang ingin Anda tuju, minta Anda meminta kepada Anda sendiri: “Apa yang ingin saya?”, “Apa yang ingin saya capai?”, “Kemana saya ingin menuju?”.
Dengan mengajukan pertanyaan ini, Anda akan tersadarkan dan mulai membaca apa yang menjadi minat atau keinginan Anda.
Setelah Anda mengetahui apa saja yang Anda inginkan, tetapkan target Anda dan mulailah untuk tujuan.
Komunikasi yang baik secara tidak langsung akan menghasilkan pengertian yang baik. Anda tidak akan menjawab tepat jika informasi yang Anda tindaklanjuti itu keliru dalam mengartikannya.Untuk memecahkan masalah Anda harus memahami sifat sejatinya.Mengembalikan Kita ke dalam Hubungan antar Manusia adalah karena salah pengertian. Kita berharap orang lain beraksi dan memberikan tanggapan serta mencapai kesimpulan yang sama seperti kita memperoleh kesimpulan atau situasi.
Manusia menilai terhadap mental mereka sendiri, bukan terhadap apa yang ada. Terkait reaksi atau posisi orang lain yang disetujui untuk membuat kita membunuh, sebagai kepala yang keras atau berniat jahat, yang diberikan karena mereka artikan dan mereka yang mendukung situasinya berbeda-beda. Mereka dikeluarkan sesuai dengan apa yang dimaksudkan benar-benar sesuai dengan situasinya. Mengakui orang lain kompilasi keliru, menyetujui menganggapnya sengaja atau berniat jahat, akan membantu melancarkan hubungan antar manusia dan menghasilkan pemahaman yang lebih baik dari mereka.
Tanyakanlah kepada diri sendiri “Bagaimanaakah hal ini dapat dilakukan untuk dia?” “Bagaimana cara membuatnya?” “Bagaimana perasaannya tentang hal ini?”. Coba pahami dulu.
Seringkali kita ciptakan kerumitan kita menambah opini kita sendiri terhadap fakta-fakta yang ada dan sampai pada kesimpulan yang keliru (fakta versus opini).
Fakta: Dua orang teman sedang berbisik-bisik dan berhenti kompilasi Anda datang
Opini: Pasti mereka sedang menggosipkan aku (reaksi negatif)
Jika Anda dapat menganalisa situasi yang tepat dan dapat membantu Anda, maka Anda dapat memilih tanggapan yang lebih tepat dan produktif.
Kita harus dapat melihat kebenaran dan menerimanya, apakah itu baik atau buruk. Seringkali kita memperingatkan data yang diperoleh dengan kesulitan, mengatasi, atau hasrat kita sendiri.
Mempunyai sasaran serta memahami situasinya belumlah cukup. Anda harus memiliki komitmen untuk bertindak, sebab hanya dengan tindakanlah yang bisa diubah menjadi tantangan. Perbedaan antara orang sukses dan gagal yang membutuhkan lebih banyak ide atau ide yang lebih baik, lebih suka untuk bertaruh atas ide-idenya sendiri, dan mengambil uang yang dapat diperhitungkan, serta melakukan.Oleh karena itu, situasinya dapat ditukar dengan seksama, dapat dilihat sesuai keinginan Anda, berbagai alternatif tindakan yang mungkin bagi Anda serta variasi-frekuensi yang mungkin dapat timbul dari masing-masing-masing alternatif tindakan tersebut.
Pilihlah alternatif tindakan yang memberikan janji terbaik dan lakukan. Jangan menunggu sampai semuanya sudah pasti, sebab Anda akan terhambat dalam interaksi. Setiap kali Anda melakukan, mungkin saja Anda keliru. Setiap keputusan yang Anda ambil mungkin bisa keliru. Tapi janganlah sampai hal itu menghalangi Anda dalam mencapai sasaran yang Anda inginkan. Setiap orang harus memiliki uang untuk mengambil risiko, membuat masalah, gagal terhindar.Selangkah ke Arah yang keliru lebih baik dari pada berdiam diri Anda selama hidup. Begitu Anda melangkah, Anda bisa mengoreksi kesalahan yang pernah Anda perbuat. Ingatlah: Otak bawah sadar Anda akan memandu Anda jika Anda bertindak.
Kepribadian-kepribadian sukses tertarik terhadap dan penghargaan sesamanya. Mereka menghargai masalah dengan kebutuhan sesamanya. Mereka menghormati manusia dan memperlakukan sesamanya sebagai manusia, dari objek belaka. Mereka sadar bahwa setiap orang adalah anak Allah dan individu yang unik yang berhak menerima martabat dan penghormatan.
Memberi adalah Amal, jadi jangan mengharapkan ketidakseimbangan, berusahalah memberi dengan ikhlas, dengan demikian citra diri Anda akan meningkat.Memberi ibarat menanam bibit di sebidang tanah yang subur, dan pada saat bibit yang Anda tanam akan menanam pohon yang besar dan menghasilkan buath-buah manis
Jika Anda bekerja pada suatu perusahaan, Instansi pemerintah, atau berbisnis baik dalam bidang produk maupun jasa untuk diterima oleh orang lain, maka dapatkan tiga hal di bawah ini sebagai bantuan yang sesuai dengan kemampuan Anda:
– memberikan nilai tambah bagi orang lain
– Berikan peningkatan hidup bagi orang lain
– memberikan manfaat bagi orang lain
Anda akan mengembangkan citra diri yang lebih baik dan lebih baik jika Anda mulai menggunakan orang lain.Memperlakukan semua orang dengan hormat adalah amal, karena alasan itu perlu selalu dibalas individu dan seketika. Anda tidak bisa memandangnya sebagai transaksi tetapi harus memandangnya sebagai konstribusi Anda terhadap masyarakat
  1. Harga Diri ( Esteem )
  2. Kepercayaan Diri (Percaya Diri)
  3. Penerimaan Diri ( Penerimaan Diri )
    1. B. Konsep 3 B ( Otak, Perilaku dan Kecantikan )
    2. C. Jati diri Bermoral dan Berkarakter
Pribadi yang sukses itu memiliki harga diri yang sehat, di mana mereka tidak mudah tersinggung, tidak mudah marah, tidak suka memuji, tidak suka mengkritik atau menjelekkan orang lain, mampu berlapang hati berkompromi dengan baik serta dapat bersabar dalam setiap gerakan.
Memiliki kualitas diri seperti ini di awali dari penerimaan diri sendiri. Dapat mereka puas puas dengan senangnya bisa puas dengan diri sendiri. Harga diri ini tidak dapat dibeli dengan uang, tetapi harus di bentuk di dalam diri dan melalui proses pembelajaran yang cukup panjang dengan ketekunan dan kesabaran, serta menerima kepahitan selama proses pembelajaran itu berlangsung.
Pada saat pertama kali memulai sesuatu, keluarkan kepercayaan besar kita kecil karena kita belum belajar dari pengalaman kita bisa sukses. Oleh karena itu, kepercayaan diri dibangun atas pengalaman sukses. Dari tindakan yang pertama kali akan muncul hasil yang menjadi umpan balik untuk melakukan tindakan selanjutnya. Setelah beberapa kali kita melakukan tindakan dan hasil yang lebih baik, maka rasa percaya diri itu semakin menguat.
Kepercayaan diri bisa tumbuh jika kita mulai mengingat sukses-sukses di masa lalu dan melupakan kegagalan di masa lalu. Tidak menjadi masalah saat Anda gagal di masa lalu. Yang penting adalah kesuksesan yang diperlukan Ingat Anda, kuatkan Anda, dan renungkan Anda.
Perlu kita ingat bahwa setiap kesuksesan yang ada pada seseorang tidak terlepas dari bayang-bayang gagal termasuk di dalam kekecewaan, pertimbangan, dan keterhinaan. Kepribadian Sukses, menerima, dan keterhinaan yang alami dengan hati besar.
Menerima diri kita menerima diri kita sekarang apa adanya, dengan segala kesalahan, kelemahan, kekurangan, kekeliruan serta aset dan kekuatan-kekuatan kita. Kita harus mengatasi kesalahan-kesalahan dan kekurangan-kekurangan kita sebelum kita dapat mengoreksinya. Orang yang paling sedih dan tersiksa di dunia ini adalah mereka yang terus-menerus meyakinkan diri mereka sendiri akan menghukum orang lain. Tidak ada kelegaan atau kepuasan yang akhirnya Anda dapat membatalkan semua kepura-puraan dan siap menjadi diri sendiri. Berusaha mempertahankan kepura-puraan bukan hanya merupakan tekanan mental yang hebat, tetapi juga akan terus-menerus menuntun pada kekecewaan dan kesulitan pada saat seseorang memperbaiki di dunia nyata dengan kondisi diri yang fiktif.
Mengubah gambaran diri Anda mengubah diri Anda, mengubah mengubah gambaran mental Anda, memperkirakan Anda, konsepsi Anda dan memahami Anda akan diri sendiri. Kita bisa mengubah kepribadian kita, tetapi tidak bisa mengubah diri kita. Belajarlah diri Anda apa adanya dan mulailah dari sana. Belajarlah untuk mentolerir ketidaksempurnaan pada diri Anda secara emosional. Penting kita sadari kekurangan kita tidak perlu sampai kita membiasakan diri. Janganlah membenci diri sendiri karena Anda tidak sempurna. Tak ada seorang pun yang sempurna dan mereka yang pura-pura dia sempurna akan terkurung dalam kenelangsaan. Tidak ada kesuksesan sejati atau kebahagiaan sejati sebelum kamu bisa menerima dirimu sendiri.
Otak atau pikiran merefleksikan pengetahuan yang diperlukan dalam hidup. Brain juga berhubungan dengan pilihan keahlian yang didalami. Keahlian ini membawakan seseorang pada perannya saat ini. Penggalian keahlian yang mendukung peran penting seseorang. Brain lebih bermakna tidak tunggal, sebut multibidang. Misalnya, seorang guru profesional perlu memiliki pengetahuan subbidang materi ajarnya, penyampaian materi ajar, psikologi anak, strategi memotivasi agar anak berminat mengelaborasi kreativitas potensinya, bahasa Inggris, menulis, mencari teknologi informasi, etika, dan masih banyak lagi. Analogi yang kira-kira sama dapat digunakan untuk pekerjaan lain, seperti jurnalis, dokter, petani, pedagang, direktur perusahaan, dan berbagai peran lainnya.
Perilaku atau perilaku. Dalam kehidupan, keahlian atau pengetahuan saja tidak cukup. Menurut David Goleman, perlu perlindungan yang disebut kecerdasan emosional. Menurutnya, ada empat kompetensi penting yang digunakan seseorang. Pertama, mampu membaca transisi diri dan mempengaruhi orang lain. Kedua, dapat mengontrol transisi dengan baik pada perubahan Lingkungan. Ketiga, mampu mengatasi orang lain dan berpikirnya terhadap organisasi. Keempat, mampu menginspirasi, memengaruhi, mengembangkan orang lain, serta mengatasi konflik. Refleksi dari kecerdasan emosional yang diambil dari sikap yang diambilnya.Mampukah seorang pejabat yang telah membayar uang penuh dan dibayar penuh yang dibayar dengan uang yang dihaturkan dengan uang penuh dan tidak mahal? Apakah ada yang punya kekuatan bertahan dari narkoba yang ada di sana? Apakah seorang siswa dapat menahan diri dari menyontek yang saat itu bisa menahan? Kesanggupan memenangkan nilai-nilai luhur merefleksikan kecerdasan emosional seseorang.
Konsep tiga, kecantikan, atau kemenarikan pribadi.Tanpa menafikan kodrat, penerimaan diri adalah refleksi damai atas berkah Ilahi. Optimalisasi potensi diri dapat meningkatkan kualitas interaksi. Kemenarikan pribadi dapat digali dengan berbagai cara. Misalnya, penggunaan ekspresi wajah; gerak tubuh yang memuat cara duduk, berjalan, dan bersalaman; pengaturan jarak; penggunaan suara yang tepat; serta kemenarikan fisik, seperti kebersihan tubuh dan penampilan sesuai konteks. Ketiga konsep tersebut menarik. Namun, realitasnya, sistem pendidikan formal di Indonesia cenderung kurang mewadahi.
Menurut Leila Mona Ganiem, pendidikan formal cenderung membahas otak dan perilaku sedikit bahasan . Di pendidikan informal semacam pelatihan , pengembangan pribadi lebih menekankan keindahan dan perilaku sedikit bahasan . Mengacu pada peningkatan kebutuhan merekonstruksi kurikulum yang menjembatani terciptanya manusia Indonesia yang mengerti budayanya dan memiliki karakter tangguh.
Sungguh memprihatinkan ketika mendengar bangsa Indonesia tidak memiliki jati diri dan nilai-nilai budaya yang menurun, karena jati diri siapa pun akan menilai diri sendiri dari orang lain. Demikian juga jati diri bangsa akan membedakan bangsa ini dengan bangsa lain.
Sebagai Doktor Ilmu Komunikasi dan konsultan pengembangan pribadi, Leila Mona Ganiem mengungkapkan apa yang berjudul ‘Pendidikan Budaya dan Karakter Menurun’ ( Republika , 18 Januari 2010) mengusik perasaannya. Nilai-nilai budaya, seperti tata krama, etika, kreativitas, keteguhan hati, tangguh, pantang menyerah, bangga terhadap budaya sendiri, berjuang dan berprestasi dengan optimal, serta nilai-nilai luhur lainnya, kian jarang kita temukan. Urgensi yang muncul dari kenyataan ini adalah kebutuhan pribadi manusia Indonesia yang berbudaya dan berkarakter tangguh.
Dalam diskusi ini, maka penyemaian jati diri merupakan suatu upaya strategis dan konseptual yang paling meyakinkan. Jati diri seorang pribadi atau bangsa akan menarik dari penampilan rasa, hak cipta serta karsa atau sistem nilai ( sistem nilai ), sikap pandang ( sikap ), dan perilaku ( perilaku ) yang dibutuhkan. Menurut Soemarno Soedarsono (1999), ada pembagian yang tidak dapat disediakan sebagai landasan jati diri untuk dicoba di gali dari kehidupan nyata dalam upaya meningkatkan nilai-nilai intrisik kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara:
Refleksi hati nurani merupakan cerminan sikap seseorang yang tidak berhenti-henti mencoba dan mencari tumpuan hati. Kecerdasan Emosi (EQ) merupakan elemen yang sangat penting di samping kecerdasan otak (IQ). Setiap orang yang memiliki IQ tinggi tanpa dukungan kecerdasan yang memadai, akan diminta untuk menyelesaikannya dalam transisi.Ia harus lebih memahami hati nurani, membina, dan meminjam tepat.
Keramahan yang tulus dan santun adalah suatu realita dalam kehidupan di daerah pedesaan. Alihkan disetujui realita ini dapat dibudayakan kembali secara nasional.
Ketakwaan kepada Tuhan YME, malah telah mengakar kuat, meski disetujui dikaburkan dan kurang dihayati seperti yang diperlukan.
Keuletan dan ketangguhan merupakan unsur yang sangat menentukan dalam pencapaian meraih.Tanpa hal kedua ini, Indonesia dipastikan belum dapat menikmati kemerdekaan pada tahun 1945.
Kecerdasan yang arif merupakan pendapat obyektif tentang bangsa Indonesia. Kita bukan bangsa yang bodoh, malah sebaliknya bisa dikategorikan potensi.Tidak sedikit putri-putri Indonesia yang telah membuktikan prestasi memuaskan di bidang pendidikan baik di dalam maupun di luar negeri.
Harga diri merupakan budaya tua dan luhur, yang diwariskan oleh-dan-bangsa Indonesia. Ini adalah selayaknya di pertahankan dan menjadi tumpuan jati diri bangsa.
Dengan memahami ini maka jati diri kita bukan merupakan perbedaan antara seseorang atau suatu bangsa dengan yang lain lahiriah, tetapi lebih menekankan pada eksistensinya atau manusia selaku yang diciptakan oleh sang pencipta.
Untuk menjadi pribadi yang efektif, seseorang harus mampu memadukan kompetensi dan karakter atau watak. Sebagai pribadi, dia dapat membantu dengan baik dan benar-benar tahu siapa dirinya ( siapa dia ) dan apa yang bisa membantunya ( apa yang dia bisa? )
AKU AKU AKU. Penutup
Citra diri seseorang merupakan gambaran tentang bentuk seseorang yang menyertakan penampilannya, dan juga mengenai kepribadiannya. Menjadi pribadi profesional perlu membangun diri dengan kesungguhan, disiplin, kinerja yang baik dan manajemen diri yang berkualitas, meningkatkan mengubah diri Anda, meningkatkan mengubah mental Anda, memperkirakan Anda, konsepsi Anda dan memahami Anda akan diri sendiri. kepribadian yang kuat adalah kualitas pribadi yang melandaskan dirinya pada: memiliki percaya diri dan berpegang teguh pada prinsip hidup; sikap mandiri sambil tetap mendambakan kebersamaan; berjiwa dinamis, kreatif dan pantang menyerah; visi untuk lebih mengedepankan kepentingan umum pada kepentingan pribadi.
Agar dapat tampil sebagai pribadi yang efektif, sejak dini, perlu di semai, dibina, dan dimantapkan. Keefektifan ini hanya dapat disetujui jika didukung kompetensi dan karakter sebagai satu kesatuan. Dalam pendidikan formal dan informal perlu diterapkan konsep hubungan dengan pembahasan yang lebih banyak. Karena pendidikan formal lebih banyak membahas konsep otak , dan informal atau pelatihan lebih banyak membahas konsep kecantikan .
Terimakasih sudah membaca.😊🙏

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: