Memaafkan dan berdamai Diri

Apakah Anda pernah membuat kesalahan di tempat kerja, atau menganggap kesalahan sebagai sesuatu yang selalu mengawasi kita dan itu membanjiri Anda dengan kesedihan, kecemasan, atau emosi negatif lainnya?

Bagi beberapa orang, self-talk negatif setelah melakukan kesalahan dapat berubah menjadi penyiksaan diri dan bahkan menyebabkan depresi, kecemasan, atau kebencian diri [1], serta menghambat kreativitas dan produktivitas mereka di tempat kerja. Namun, masalah yang perlu kita ingat adalah: kesalahan terjadi dan akan terus terjadi di setiap tempat kerja. Ini tidak bisa dihindari dan tidak dapat dihindari.

Masalah sebenarnya bukanlah bagaimana menghindari kesalahan, tetapi bagaimana kita menghadapinya.

Ketika Anda membuat kesalahan, bagaimana Anda bisa menghadapi kegagalan yang dirasakan sehingga Anda bisa tumbuh sebagai pribadi dan mengubah peristiwa yang tidak menguntungkan menjadi sukses? Penelitian telah menemukan bahwa kita dapat belajar lebih banyak pada saat-saat kegagalan daripada kesuksesan [1].

Saya ingin mendekati topik ini dari sudut spiritual – khususnya dengan merenungkan Nama Cantik Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia), Yang Penuh Kasih sayang (Al-Wadud), dan bagaimana melalui memahami Nama ini dan manifestasinya , kita dapat menemukan penghiburan dalam kesalahan kantor yang tak terhindarkan itu.

Bagaimana Kasih Sayang Ilahi dalam konteks kesalahan dapat mengangkat Anda

Ketika Anda memikirkan kasih sayang, apa yang biasanya muncul di benak Anda? Mungkin apa yang Anda rasakan terhadap seseorang yang Anda sukai atau seseorang yang Anda sukai dan selaras dengannya. Tetapi pertanyaannya adalah: apakah Anda akan terus memiliki kasih sayang terhadap seseorang yang telah melakukan kesalahan Anda?

Dalam Al-Qur’an, Nama Allah Al-Wadud (Yang Penuh Kasih, Sumber Kasih Sayang) disebutkan dua kali. Dalam kedua kasus, itu tidak terkait dengan mereka yang telah melakukan banyak hal atau telah melakukan hal-hal yang menyenangkan; itu disebutkan dalam konteks mengampuni dosa dan kesalahan.

“Dan Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” [Qur’an 85: 14]
“Dan minta ampun kepada Tuhanmu dan kemudian bertobat kepada-Nya. Sungguh, Tuhanku Penyayang dan Penuh Kasih sayang. “[Qur’an 11: 90]
Dalam ayat pertama, perhatikan bagaimana Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) secara khusus menambahkan Nama-Nya Yang Penuh Kasih setelah Pengampunan. Jadi, ini tidak seperti Dia akan memaafkan tetapi tidak akan menyukai kita lagi. Itu adalah bahwa Dia mengampuni secara bersamaan menunjukkan kasih sayang yang intens. Tidak ada “dan” untuk jeda atau gangguan; seolah-olah proses pengampunan tidak sedikitpun mengurangi kasih sayang-Nya atau selama satu detik.

Ketika orang membuat kesalahan, mereka tidak berharap bertemu dengan kasih sayang. Mereka sebenarnya mengharapkan yang sebaliknya dan paling sering menerima apa yang mereka harapkan. Ini karena sebagai manusia, kita sering beroperasi dari pola pikir kelangkaan, pola pikir yang tidak ada cukup pengampunan dan belas kasihan untuk memaafkan kesalahan. Tapi ini bukan Vastness of The Creator, dan itu bukan nilai-nilai Budaya Barakah dari kelemahlembutan, belas kasihan, dan kasih sayang yang ingin kami adopsi dalam lingkungan kerja profesional kami.

Pikirkan kapan terakhir kali seorang kolega atau anggota tim melakukan kesalahan di tempat kerja yang sangat merugikan Anda. Apa reaksi dan perasaan langsung Anda terhadap orang itu?

Dapat dimengerti bahwa cara kita yang paling impulsif untuk menangani kesalahan adalah dengan memberi tahu karyawan itu. Membawa kemarahan dan frustrasi dari dada Anda sebagai palungan. Ini juga merupakan cara untuk membuat karyawan lebih berhati-hati dalam mengulangi kesalahan yang sama, dan itu bertindak sebagai pelajaran (atau peringatan tidak langsung) untuk karyawan lainnya. Tetapi sementara ini menghasilkan beberapa hasil jangka pendek yang positif, penelitian menunjukkan bahwa itu BUKAN cara yang paling efektif dan produktif untuk mengatasi kesalahan.

Penelitian menunjukkan bahwa cara paling ampuh untuk mengatasi kesalahan sebenarnya adalah cara yang paling berbelas kasih [Emma Seppala, Direktur Sains Pusat Penelitian dan Pendidikan Pengasih dan Altruisme di Universitas Stanford]. Ada beberapa studi yang menyarankan praktisi (CEO, tim manajemen puncak) untuk lebih banyak berlatih belas kasih jika mereka ingin meningkatkan kinerja karyawan. [3] Oxford Handbook of Compassion Science menyediakan banyak penelitian dan bukti tentang bagaimana belas kasih dapat mengubah kinerja individu, organisasi, dan tim. Pada dasarnya, penelitian menunjukkan bahwa karyawan yang merasa iba lebih cenderung bertahan dalam tugas-tugas yang menantang daripada mereka yang bertemu dengan emosi lain.

Apa yang dilakukan oleh belas kasih adalah meningkatkan loyalitas, kepercayaan, dan pengabdian karyawan pada pekerjaan dan manajer mereka. Ini menciptakan sumber yang lebih besar dan kemauan keras untuk sukses. Dan pendekatan yang berlawanan mengarah ke hasil yang berlawanan.

Neuroscience memberi tahu kita bahwa ketika kita memberi tahu orang lain, rasa takut dan kecemasan muncul di dalam diri mereka, yang mengarah pada pengurangan kreativitas mereka. Dengan demikian, ia bertindak sebagai pendekatan kontraproduktif jangka panjang. Menurut James Doty, Direktur Pusat Penelitian dan Pendidikan Belas kasih dan Altruisme Universitas Stanford, “Jika orang memiliki ketakutan dan kecemasan, kita tahu dari ilmu saraf bahwa respons ancaman mereka dilibatkan, kontrol kognitif mereka terpengaruh. Akibatnya, produktivitas dan kreativitas mereka berkurang. ”[Psikologi Hari Ini]

Bagaimana hal itu berdampak pada Anda?

Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) tahu bahwa ketika orang melakukan kesalahan, jauh di lubuk hati mereka cenderung untuk tidak mencintai diri mereka sendiri (dan orang lain juga tidak bertemu dengan mereka dengan kasih sayang), jadi Dia mengingatkan kita melalui Nama-Nya Kasih sayang untuk kembali mencintai diri sendiri / orang lain agar tumbuh dan terus belajar dan berkembang.

Ya, sebagai orang yang berurusan dengan orang-orang yang melakukan kesalahan, kita tidak akan pernah bisa mencapai tingkat kasih sayang Allah, tetapi dalam pencarian spiritual kita untuk berhubungan dengan-Nya dan mencari Kedekatan dan barakah-Nya, kita dapat mencoba untuk lebih merefleksikan Nama-Nya dalam hidup kita.

Nama Allah Yang Penuh Kasih dapat mengajarkan kita untuk lebih berbelas kasih terhadap orang lain yang bekerja dengan kita / di bawah kita ketika mereka melakukan kesalahan. Dan ini sebenarnya bisa membawa lebih banyak barakah secara profesional.

Belas kasihan: Cara paling ampuh untuk menghadapi kesalahan

Di dua bagian berikutnya, kita akan sedikit lebih dalam dan lebih praktis tentang bagaimana seorang pemimpin harus menangani kesalahan karyawan dan bagaimana seorang karyawan harus menangani kesalahan mereka sendiri dari perspektif spiritual dan ilmiah.

Sebagai seorang pemimpin, bagaimana Anda harus menghadapi kesalahan

1. Kelenturan vs kekerasan

Nabi Muhammad ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) mengatakan: “Orang yang kuat bukanlah orang yang bergulat, tetapi orang yang kuat sebenarnya adalah orang yang mengendalikan dirinya dalam keadaan marah.” [ Al-Bukhari dan Muslim]
Bayangkan berada dalam persaingan dengan pesaing yang tujuan utamanya adalah untuk menghancurkan Anda sepenuhnya. Anda membuat rencana yang solid untuk menang. Anda mendekati kemenangan tetapi menjelang akhir, tim Anda melanggar instruksi Anda dan kesalahan mereka secara langsung menghasilkan kerugian bencana tim Anda.

Bagaimana Anda akan bereaksi?

Ini mungkin mimpi buruk hipotetis untuk Anda. Tapi itu – kurang lebih – apa yang terjadi pada Nabi ṣallallhu ‘alaihi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) dalam pertempuran Uhud. Orang-orang percaya membela diri terhadap orang-orang yang keluar untuk menuntut secara keji dan melenyapkan mereka dan pesan mereka sepenuhnya dari permukaan bumi. Meskipun menang lebih awal, beberapa sahabat tidak menaati perintah yang jelas dan langsung dari Nabi ṣallallhu ‘alaihi wa sallam (kedamaian dan berkah Allah besertanya). Kesalahan mereka secara langsung menyebabkan kekalahan besar serta cedera Utusan Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) sendiri.

Tetapi apakah Allah dan Rasul-Nya memberi tahu mereka sebagai akibat dari kesalahan ini?

Jika ada waktu untuk bertindak dengan marah dan menyuruh orang pergi, itu pasti ada di sana dan kemudian. Tetapi sebaliknya, Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) mengatakan kepada Utusan-Nya:

“Jadi dengan belas kasihan dari Allah, [O Muhammad], kamu lunak dengan mereka. Dan jika Anda kasar [dalam ucapan] dan keras hati, mereka akan dibubarkan dari Anda. Jadi maafkan mereka dan minta maaf untuk mereka dan konsultasikan dengan mereka dalam masalah ini. Dan ketika Anda telah memutuskan, maka andalkanlah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang bersandar [kepada-Nya]. “[Qur’an 3: 159]
Maafkan mereka, maafkan mereka dan konsultasikan dengan mereka. Pertama, maafkan, abaikan kesalahan itu karena memperdalam rasa bersalah orang akan mengarah pada lebih banyak keputusasaan daripada keinginan untuk maju. Dan penelitian menunjukkan bahwa kesalahan, terutama yang dilakukan secara terbuka, memprovokasi defensif sebagai lawan dari peningkatan kecenderungan penyelesaian masalah [4]. Kemudian, maafkan mereka seperti ketika Anda meminta maaf kepada orang lain, secara internal Anda sembuh dari perasaan negatif terhadap mereka. Kemudian konsultasikan dengan mereka karena mereka secara internal cenderung merasa malu, terbuang dan terpisahkan, sehingga berkonsultasi dengan mereka membuat mereka merasa terlibat kembali, dinilai kembali, dan diterima.

Ini mengajarkan para pemimpin untuk mengandung dengan penuh kasih alih-alih mempermalukan dan mengecualikan orang-orang mereka. Dan pendekatan ini, jika diadopsi, dapat meningkatkan loyalitas karyawan, meningkatkan keinginan mereka untuk memperbaiki kesalahan, dan mencegah mereka tenggelam dalam melumpuhkan rasa bersalah, dan kecemasan.

2. Pengampunan & pembinaan

Reaksi Anda sebagai seorang pemimpin yang mengoreksi kesalahan dapat memiliki dampak spiritual, psikologis, dan profesional yang mendalam pada karyawan Anda. Jadi, cara yang menarik untuk dipertimbangkan saat memperbaiki kesalahan adalah apa yang Allah ucapkan dengan murah hati kepada Utusan-Nya dalam ayat ini:

“Allah memaafkanmu (hai Muhammad)! Tetapi mengapa Anda memberi mereka izin untuk tinggal? (Anda sendiri seharusnya tidak memberi mereka cuti) sehingga akan menjadi jelas siapa di antara mereka yang mengatakan kebenaran dan mana di antara mereka yang menciptakan alasan palsu. ”[Qur’an 9: 43]
Ketika Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) memberikan instruksi kepada Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) tentang memperbaiki situasi tertentu, Dia mulai dengan mengatakan “Aku memaafkanmu” , lalu Dia berkata apa yang perlu dilakukan. Di sisi lain, ketika kita mengoreksi seseorang dengan mulai mengatakan misalnya: “Ini tidak bisa diterima … Anda perlu melakukannya dan itu” … sebelum bahkan memikirkan instruksi yang Anda berikan, orang tersebut sudah merasa terancam dan diusir. Anda telah membangkitkan ketakutan dan kecemasan pada mereka, dan ini kemungkinan besar akan mengurangi perhatian dan kemampuannya untuk memperbaiki yang salah. Bayangkan sebaliknya berkata, “semoga Allah memaafkanmu X … mengapa begitu dan begitu terjadi?” ATAU, “aku memaafkanmu X, tapi mengapa begitu dan begitu terjadi, Anda perlu melakukan XYZ sebagai gantinya”.

Dengan cara ini, orang tersebut tahu ada kesalahan dan mereka memiliki tingkat rasa bersalah yang sehat yang mendesak mereka untuk memperbaiki yang salah, tetapi mereka juga masih merasa dilibatkan. Situasi ini tidak membangkitkan perasaan ancaman, kegelisahan, atau kepanikan yang berdampak negatif pada produktivitas mereka.

3. Jangan biarkan kesalahan membuat Anda melupakan semua yang baik

Sangat penting untuk mengetahui dan memahami bahwa orang tidak dapat dan tidak akan tampil dengan cara produktif yang sangat baik sepanjang waktu dan dalam semua situasi. Sifat manusiawi mereka dan keadaan mental / emosional / sosial dalam kehidupan mereka akan mempengaruhi kinerja mereka. Mereka mungkin tidak terbuka kepada Anda tentang apa yang salah dalam hidup mereka, tetapi Anda dapat mengamatinya dalam kinerja dan reaksi mereka.

Allah sendiri memberi tahu orang-orang bahwa jika mereka dengan tulus percaya dan secara aktif berusaha melakukan yang terbaik, Dia akan menghakimi mereka dengan yang terbaik dari apa yang mereka lakukan dan mengabaikan kesalahan mereka.

“Dan orang-orang yang beriman dan melakukan amal saleh – Kami pasti akan menghapus dari mereka kesalahan mereka dan pasti akan membalas mereka sesuai dengan yang terbaik dari apa yang mereka lakukan.” [Qur’an 29: 7]
“Agar Allah dapat menghapus dari mereka yang terburuk dari apa yang mereka lakukan dan memberi mereka penghargaan atas haknya untuk yang terbaik dari apa yang pernah mereka lakukan.” [Qur’an 39:35]
Ini bukan lisensi untuk membuat kesalahan. Ini untuk mengatakan bahwa jika seseorang memiliki catatan yang baik untuk melakukannya dengan baik; sopan untuk tidak membiarkan kesalahan yang mereka buat dari sifat manusiawi mereka membuat Anda melupakan semua kebaikan yang mereka sajikan.

Kiat: jika Anda melihat perubahan tak terduga dalam kinerja / sikap karyawan, alih-alih memikirkan balas dendam kerja, pikirkan tentang hubungan manusia dan kondisi manusia mereka. Baik berbicara dengan orang tersebut secara langsung dengan cara ramah memeriksa kesehatan dan kehidupan mereka atau menemukan seseorang dalam tim yang paling cocok untuk melakukan itu. Mungkin mereka mengalami kesengsaraan yang membebani mereka dan hanya merasa bahwa seseorang yang peduli dapat sedikit mengangkat beban dan meningkatkan moral mereka, dan pada gilirannya meningkatkan kinerja dan kesetiaan mereka kepada Anda dan pekerjaan mereka.

4. Jika Anda berbelas kasih, Anda akan diberi belas kasihan

Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) mengatakan: Yang Welas Asih mengasihani mereka yang berbelas kasih. Jika Anda menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang ada di bumi, Dia yang ada di surga akan menunjukkan belas kasihan kepada Anda. [Sunan Abi Dawud]
Penting bagi kita untuk mengingat bahwa mungkin kita berada dalam posisi mengendalikan sekarang dan kita dapat memilih untuk menunjukkan belas kasihan dan kasih sayang atau tidak. Tapi, apa yang terjadi muncul. Akan tiba saatnya kita juga membutuhkan belas kasihan. Jadi apa yang kita tanam untuk diri kita sendiri sekarang adalah apa yang akan kita tuai nanti.

5. Jangan membahayakan atau membalas kerugian dengan bahaya

Aturan utama dalam Islam adalah – seperti yang dikatakan Nabi allallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) – “Jangan menyebabkan kerusakan, atau menanggapi kerusakan dengan kerusakan”. Berhati-hatilah untuk tidak menyakiti orang lain dengan kata-kata atau tindakan. Sebuah kata yang mungkin Anda ucapkan dengan santai atau tanpa berpikir kepada karyawan dapat membuat mereka tidak bisa tidur selama berhari-hari atau membuat mereka terluka selama bertahun-tahun.

Diceritakan Abu Huraira:

Nabi berkata, “Seorang hamba (Allah) dapat mengucapkan sebuah kata yang menyenangkan Allah tanpa memberikannya terlalu penting, dan karena itu Allah akan mengangkatnya ke derajat (pahala): seorang hamba (Allah) dapat mengucapkan sebuah kata ( dengan ceroboh) yang tidak menyenangkan Allah tanpa memikirkan gravitasinya dan karena itu ia akan dilemparkan ke dalam Api Neraka. ”[Sahih Al Bukhari]
Jadi berhati-hatilah dengan kata-kata yang diucapkan dalam rapat, email, atau pesan di platform kerja apa pun yang Anda gunakan. Kata-kata Anda dapat meningkatkan keterlibatan dan komitmen karyawan, atau sebaliknya.

Anas raḍyallāhu ‘anhu (semoga Allah senang dengan dia) berkata:

“Saya melayani Nabi ṣallallhu ‘alaihi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) selama 10 tahun, dan dia tidak pernah berkata kepada saya,” Uf “(kata kasar yang menunjukkan ketidaksabaran) dan tidak pernah menyalahkan saya dengan mengatakan,” Mengapa Anda melakukannya atau mengapa Anda tidak melakukannya? “[Sahih al Bukhari]
Ini tidak berarti tidak mengambil tindakan disiplin jika / saat dibutuhkan. Jika karena alasan tertentu setelah pelatihan dan pelatihan seseorang tampaknya tidak layak untuk peran tersebut, maka Anda dapat membiarkan orang itu pergi dengan cara yang bermartabat tanpa secara emosional atau psikologis merusak mereka.

Sayangnya, ada banyak kasus bullying di tempat kerja yang memunculkan masalah kesehatan mental dan psikologis bagi mereka yang terlibat. Penelitian menunjukkan bahwa di antara bentuk-bentuk intimidasi adalah menilai pekerjaan seseorang secara tidak adil atau dengan cara yang menyinggung, serta membatasi kemungkinan seseorang untuk mengungkapkan pendapatnya [5]. Sebuah inisiatif yang berkaitan dengan intimidasi di tempat kerja, Workplace Bullying Institute, melaporkan bahwa sebagian besar intimidasi di tempat kerja dilakukan oleh bos.

Dalam tradisi Islam, penekanan utama diberikan pada bagaimana seseorang yang berkuasa harus memperlakukan orang-orang di bawahnya. Kita dapat mengingat di sini, misalnya, bahwa Abu Mas’ud Al Ansari raḍyAllāhu ‘anhu (semoga Allah senang dengannya) berkata,

“Saya memukuli seorang budak saya ketika saya mendengar suara dari belakang saya berkata,“ Waspadalah, wahai Abu Masud! Waspadalah, wahai Abu Masud! Allah memiliki kekuatan lebih atasmu daripada pada dirimu [Allah mampu memanggilmu untuk mempertanggungjawabkan hamba ini]. ‘Aku berbalik dan ada Rasulullah Allahallallāhu’ alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya ). Saya berkata, ‘Utusan Allah, dia bebas demi Allah!’ Dia berkata, ‘Jika Anda tidak melakukan itu, Api akan menyentuh Anda (atau Api akan membakar Anda). “[Sahih Muslim]
Hanya berpikir tentang hal itu, jika, seperti yang dikatakan Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya), “mengeluarkan benda-benda berbahaya dari jalan orang di jalan” adalah tingkat keyakinan sesuai hadits, lalu bagaimana tentang menghilangkan bahaya dari hati, pikiran, dan jiwa orang-orang di tempat kerja dan di luarnya?

Orang-orang memiliki kehormatan dan martabat yang diberikan secara ilahi kepada mereka. Seperti yang dikatakan Allah:

“Dan Kami sungguh telah menghormati anak-anak Adam dan membawa mereka di darat dan laut dan menyediakan bagi mereka hal-hal yang baik dan lebih menyukai mereka daripada apa yang telah Kami ciptakan, dengan preferensi [yang pasti].” [Qur’an 17: 70]
Jadi kita tidak diizinkan untuk mempermalukan orang-orang yang dihormati oleh Allah. Bahkan ketika mengambil tindakan disipliner yang sah terhadap mereka, itu harus selalu menjaga kehormatan dan martabat mereka.

Dan memperlakukan orang dengan terhormat, di dalam dan dari dirinya sendiri adalah tindakan ibadah yang dihargai untuk Anda yang memberi Anda kedamaian dan berkat. Ya, beberapa orang membuat kesalahan buruk. Tetapi pertimbangkan situasi ini …

Seseorang berjalan ke tempat pemujaan kepada Tuhan yang paling mulia, paling suci, dan paling suci, lalu melepas celananya dan buang air kecil di dalamnya! Bagaimana Anda akan bereaksi?

Ini adalah sesuatu yang ditangani oleh Nabi ṣallallhu ‘alaihi wa sallam (damai dan berkah besertanya), dan perhatikan ketenangan dan belas kasihnya dalam berurusan dengan orang yang melakukan itu. Abu Hurairah raḍyallahu ‘anhu (semoga Allah berkenan dengan dia) melaporkan:

Seorang Badui kencing di masjid dan beberapa orang bergegas memukulinya. Nabi (ﷺ) berkata: “Biarkan dia sendiri dan tuangkan seember air di atasnya. Anda telah dikirim untuk mempermudah dan tidak mempersulit mereka. ”[Al-Bukhari]
Seerah (biografi Nabi) dipenuhi dengan pelajaran tentang bagaimana Nabi ṣallallhu ‘alaihi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) bertemu dengan perilaku bodoh dengan belas kasih dan kesabaran. Salah satu insiden favorit saya, misalnya, adalah ini:

Anas b. Malik melaporkan: Saya sedang berjalan dengan Rasulullah ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) dan dia telah mengenakan mantel dengan perbatasan tebal. Seorang Badui bertemu dengannya dan menarik mantel itu dengan sangat keras sehingga saya melihat kekerasan menarik tanda-tanda perbatasan mantel di kulit leher Rasulullah ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (kedamaian dan berkah dari Allah besertanya) . Dan dia (orang Badui) berkata: Muhammad, keluarkan perintah bahwa aku harus diberikan dari kekayaan Allah yang ada di tanganmu. Utusan Allah ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) mengalihkan perhatiannya kepadanya dan tersenyum, dan kemudian memesan baginya hadiah (ketentuan). [Sahih Muslim]
Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah dari Allah besertanya) tidak tersinggung atau bereaksi terhadap perilaku kasar, jahil dari Badui itu. Dia ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) dengan tenang, murah hati dan penuh kasih sayang hanya tersenyum dan membantunya.

Anda mungkin mengatakan bahwa “ini adalah Nabi. Saya bukan seorang nabi, saya tidak bisa dan saya tidak diharapkan untuk melakukan itu. ”Tetapi dalam kenyataannya, Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) tidak mengirim malaikat yang tidak bisa kita tiru . Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) mengutus seorang utusan dari kita, manusia seperti kita, untuk menjalani kehidupan yang kita butuhkan untuk menjadi diri terbaik kita — jika kita ingin hidup dengan yang terbaik versi diri kita sendiri.

“Sudah pasti bagi Anda di dalam Utusan Allah suatu pola yang sangat baik bagi siapa pun yang harapannya adalah pada Allah dan Hari Akhir dan [yang] sering mengingat Allah.” [Qur’an 33: 21]
“Tentu saja Allah memberi [besar] nikmat kepada orang-orang beriman ketika Dia mengutus di antara mereka seorang Utusan dari diri mereka sendiri, membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya dan memurnikan mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan kebijaksanaan, meskipun mereka sebelumnya dalam kesalahan nyata.” ‘an 3: 164]
Pikiran bagi karyawan dalam menghadapi kesalahan

Diskusi di sini tidak berarti undangan bagi orang-orang untuk dengan sengaja membuat kesalahan, mengendur memberikan yang terbaik di tempat kerja atau menjadi pasif dan acuh tak acuh tentang kesalahan mereka. Sebaliknya, mengingat pengampunan penuh kasih sayang Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) adalah sarana untuk membantu Anda berurusan dengan emosi negatif / destruktif yang mencegah Anda menarik diri dan bergerak maju secara produktif.

Penting untuk diketahui bahwa Anda tidak harus berdiam dalam kesedihan atau kehilangan harapan. Selalu ada kesempatan untuk membangun kembali diri Anda. Ingatlah bahwa kesedihan adalah salah satu alat utama Setan …

“… bahwa dia dapat mendukakan mereka yang percaya” [Qur’an 58: 10]
Setan ingin Anda kehilangan harapan dan menyerah, tetapi Allah ingin Anda memiliki iman dan Dia akan membantu Anda bergerak maju. Jadi, jangan berduka.

Bahkan jika suatu kesalahan menyebabkan Anda dipecat, Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) masih Penyedia dan Dialah Pengampun Yang Penuh Kasih. Barakah Allah dapat membuka pintu bagi Anda dari tempat yang tidak pernah Anda duga.

“… Dan siapa pun yang takut kepada Allah – Dia akan membuat jalan keluar baginya. Dan akan menyediakan baginya dari tempat yang tidak diharapkannya. Dan barang siapa yang mengandalkan Allah – maka Dia cukup baginya. Sungguh, Allah akan mencapai tujuan-Nya. Allah telah menetapkan untuk segala hal [keputusan]. [Qur’an 65: 2-3]
Yang paling penting, para peneliti memberi tahu kami bahwa di antara cara-cara sehat untuk mengatasi kegagalan adalah membuat rencana untuk bergerak maju. Dan ayat-ayat tentang Nama Allah, Yang Penuh Kasih sayang, sudah memberi kita rencana. Allah berfirman dalam ayat lain yang menyebutkan Nama-Nya Yang Penuh Kasih:

“Dan minta ampun kepada Tuhanmu dan kemudian bertobat kepada-Nya. Sungguh, Tuhanku Penyayang dan Penuh Kasih sayang. “[Qur’an 11: 90]
Kita tahu dalam tradisi Islam bahwa pertobatan memiliki kondisi dan rencana untuk diterima, yaitu untuk:

Menyesali kesalahan (jangan acuh tentang itu)
Hentikan kesalahan, dan
Keinginan yang tulus untuk tidak mengulangi kesalahan dan memperbaiki yang salah.
Jadi, ayat itu memberi kita rencananya:

Minta maaf = minta maaf atas kesalahan

Dan kemudian bertobat = Hentikan yang salah jangan memperburuknya, cobalah untuk memperbaikinya dan tidak mengulang sebanyak yang Anda bisa.

Ini adalah rencana tindakan alih-alih menyerah pada rasa panik atau melumpuhkan rasa bersalah.

Kasih sayang Ilahi berarti bahwa Allah akan mengampuni kesalahan Anda secara langsung dan penuh kasih sayang setelah Anda mencarinya, tidak peduli berapa kali itu diulang DAN mendorong Anda untuk menjadi lebih baik sehingga Anda tidak akan menghancurkan diri sendiri atau orang lain di sepanjang jalan. Tidak hanya itu, tetapi Allah subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) juga berjanji:

“Sungguh, orang-orang yang telah beriman dan melakukan amal saleh – Yang Maha Penyayang akan mengangkat bagi mereka kasih sayang” [Qur’an 19: 96]
Jadi bukan hanya Dia akan mengampuni, tetapi karena Allah Subḥānahu wa ta’āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) adalah Sang Pencipta dan Pengendali hati, Dia akan menunjuk untuk Anda kasih sayang di hati orang-orang yang tepat setelah Anda mulai mencari pembetulan dari kesalahan. Anda mungkin menemukan bahwa orang akan mencintai Anda dan / atau membuka pintu untuk Anda tanpa Anda sadari bagaimana itu terjadi.#

Ini adalah Kasih Sayang Ilahi yang menenangkan orang itu dan mendorong perbaikan diri. Ini adalah panduan holistik untuk mengubah orang tersebut secara internal dan eksternal.

Terimah kasih telah membaca.#

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: