Pengaruh Kecerdasan Emosional dalam bisnis

Jika Anda belum terbiasa dengan konsep Kecerdasan Emosional (juga dikenal sebagai quotient emosional atau EQ), mungkin sudah waktunya untuk mencatat. Dalam bukunya Emotional Intelligence, NY Times, penulis sains David Colman berpendapat bahwa bukan IQ seperti yang dipikirkan sebelumnya yang menjamin kesuksesan bisnis, tetapi sebaliknya EQ. Dia mendefinisikan empat karakteristik EQ sebagai:

pandai memahami emosi Anda sendiri (kesadaran diri)

pandai mengelola emosi Anda (manajemen diri)

berempati terhadap dorongan emosional orang lain (kesadaran sosial)

jago menangani emosi orang lain (keterampilan sosial)

Saat gagasan kecerdasan emosional mulai berlaku di tempat kerja, kami semakin cenderung mendengar percakapan tentang komponen inti yang dijelaskan di atas. Yang saya dengar, dan saya lihat, orang-orang yang paling terpaku adalah empati.

Apa sebenarnya empati itu?

Kesalahpahaman yang tampaknya umum dari istilah ini terletak pada perbedaan antara empati dan simpati, dengan orang sering membingungkan keduanya. Dalam ceramah tentang Kekuatan Kerentanan, peneliti Brené Brown melakukan pekerjaan yang hebat dalam menjelaskan perbedaan. Dia berkata: “Empati memicu koneksi sementara simpati mendorong pemutusan. Empati adalah perasaan saya dengan Anda. Simpati, saya merasa untuk Anda. ”

Brown kemudian menjelaskan bahwa: “Ketika kita berempati, kita tidak melihat orang itu sebagai orang yang tidak beruntung atau seseorang yang membuat pilihan buruk dalam hidup, tetapi lebih sebagai individu yang cacat seperti kita. Dengan kata lain, Anda menempatkan diri pada posisi mereka dan mencoba terhubung dengan menggali pengalaman serupa Anda. ”

Empati memicu koneksi sementara simpati mendorong pemutusan. Empati adalah perasaan saya dengan Anda. Simpati, saya merasa untuk Anda.

Brené Brown

Saya mengatakan ini lebih bernuansa daripada yang kita pikirkan sebelumnya. Saya mengatakan bahwa Anda bisa menjadi baik dan berbelas kasih dan menerima kebenaran seseorang bahkan jika Anda tidak berbagi pengalaman untuk dimanfaatkan.

Jika Anda bisa merasakan perasaan orang lain, itu bisa sangat berguna dalam membantu Anda berdua terhubung. Di tempat kerja, ini bisa terlihat seperti frustrasi bersama, misalnya. Kita semua ada di sana; mengeluh tentang rasa sakit di kontak pantat titik atau berbagi perasaan Anda tentang umpan balik kritis. Ketika seseorang menceritakan pengalaman Anda, ini dapat membantu Anda merasa divalidasi pada saat Anda berjuang untuk memvalidasi perasaan Anda sendiri. Atau mungkin itu hanya membuat Anda merasa terlihat atau dipahami. Apa pun itu, rasanya enak. Ada banyak sekali kelegaan dalam mengenal orang lain merasakan hal yang sama seperti Anda. Bahwa Anda tidak sendirian; bahkan ketika kita sedang bekerja. Bagaimanapun, kita semua manusia.

Kedengarannya sepenuhnya positif, jadi mengapa Anda mencoba untuk menjadi kurang empati?

Saya tidak mengatakan bahwa orang harus kurang empati per se. Tetapi saya mengatakan bahwa kadang-kadang empati tidak selalu mungkin. Terkadang empati seperti yang kita pahami pada awalnya (sebagai upaya memanfaatkan perasaan yang serupa) dapat lebih berbahaya daripada kebaikan dan, dalam kasus ini, kita harus menggantinya dengan sesuatu yang lain.

Pertimbangkan percakapan dengan kolega yang kesal. Pengalaman mereka, dan lensa yang melaluinya mereka memandang dunia, sama sekali berbeda dari pengalaman Anda. Mungkin mereka ras, jenis kelamin, seksualitas yang berbeda dengan Anda. Jika Anda tidak pernah menjadi sasaran, katakanlah, rasisme atau homofobia, maka Anda mungkin perlu menerima bahwa Anda sebenarnya tidak dapat merasakan bagaimana rasanya. Anda mungkin tidak memiliki pengalaman serupa untuk diingat.

Dan di situlah definisi empati sebagai ‘mengungkap pengalaman-pengalaman serupa Anda` bagi saya.

Apa yang terjadi ketika Anda mencoba berempati tetapi tidak bisa?

Saya sama-sama melihat ini terjadi, dan mengalaminya secara langsung.

Saya seorang wanita berusia 33 tahun dalam kepemimpinan. Seksisme adalah hal yang saya hadapi berulang kali selama karier saya. Dan ada saat-saat di mana saya merasa lebih buruk akibat berbagi pengalaman saya. Ironisnya, karena mereka yang saya percayai, dengan niat yang paling murni, mencoba berempati.

Bagaimana itu bisa terjadi?

Ya, biasanya ketika orang yang saya curhat tidak mungkin mengerti apa yang saya rasakan pada saat itu. Jika Anda seorang lelaki, misalnya, bagaimana Anda menyulap, dalam imajinasi Anda, seumur hidup menjadi sasaran seksisme untuk merasakan apa yang saya rasakan pada titik waktu tertentu? Anda mungkin punya ide. Tapi Anda tidak akan bisa merasakannya. Anda tidak memiliki pengalaman serupa untuk dihubungi.

Ketika kita terpaku pada gagasan menjadi empatik, kita mungkin mempertanyakan pengalaman seseorang untuk mencoba memahami atau berhubungan. Bisakah Anda membayangkan saat di mana Anda merasa dipertanyakan dengan cara ini? Bagi saya itu mungkin terlihat seperti skenario (hipotetis) ini:

Saya: “Saya merasa klien itu tidak mau mendengarkan saya karena saya seorang wanita. Dia mendengarkan Anda ketika Anda mengatakan hal yang sama. ”

Rekan pria: “Benarkah? Karena Anda seorang wanita? Mungkin tapi pria itu sudah membicarakan saya sebelumnya juga, jadi saya tahu rasanya tidak enak. ”

Terlepas dari kenyataan bahwa kolega saya mencoba berempati – dengan menjelaskan bahwa ia merasakan hal yang sama di waktu yang sama – rasanya tidak seperti yang pernah saya alami, itulah yang kami katakan dengan empati apa yang ‘seharusnya’ dicapai. Bahkan, saya bisa dibiarkan merasa disalahpahami dan meragukan pengalaman saya sendiri. Setelah mengalami kata-kata atau tindakan yang sama atau serupa tidak sama dengan dibuat untuk merasakan cara tertentu karena konteks seumur hidup.

Jadi, apa yang harus saya lakukan?

Yang sama sekali tidak saya katakan adalah bahwa kita harus mengabaikan pengalaman yang tidak bisa kita hubungkan. Justru sebaliknya sebenarnya. Alih-alih terpaku pada apakah Anda bisa atau tidak bisa berhubungan, terbuka untuk kemungkinan bahwa Anda mungkin tidak bisa, dan mengakui bahwa semua pengalaman harus dipertimbangkan dengan pertimbangan apa pun.

Dengan kata lain, terima saja bahwa pengalaman orang lain adalah kebenaran mereka. Jika Anda sibuk mencoba untuk mengingat pengalaman serupa (terutama jika Anda tidak memilikinya), Anda berada di kepala Anda dan, terlepas dari niat terbaik Anda, Anda sebenarnya semakin jauh dari menghubungkan ke pengalaman orang lain.

Dalam skenario di atas, menerima mungkin terdengar seperti kolega saya mengatakan sesuatu seperti: “Benarkah? Pernahkah Anda mengalami hal semacam itu sebelumnya? Itu pasti sangat menyebalkan. ”

Perhatikan bahwa ini tidak berarti Anda harus setuju dengan sudut pandang mereka. Anda hanya menerimanya sebagai kebenaran mereka.

Jika Anda bisa melakukan ini, Anda masih dapat menemukan cara untuk memicu koneksi dengan pindah ke luar dari pengalaman Anda sendiri dan mengganti empati dengan belas kasih. Jika Anda tidak bisa sampai ke tempat yang welas asih itu maka Anda berisiko menghapusnya dan / atau pengalaman mereka bersama-sama.

Jarang tanggapan dapat membuat sesuatu lebih baik. Yang membuat sesuatu lebih baik adalah koneksi.

Brené Brown

Saya juga tidak mengatakan tidak pernah mencoba memahami perspektif orang lain. Melakukan hal itu akan membantu Anda menjadi lebih berbelas kasih – jangan lakukan itu dengan keras, atau pada saat seseorang mempercayakan diri Anda. Dan jangan hapus orang jika Anda tidak memiliki hubungan dengan mereka. Pengalaman mereka valid, dan layak untuk berbelas kasih, baik Anda ‘mendapatkannya’ atau tidak.

Seperti yang dikatakan Brené Brown: “Jarang ada respons yang bisa membuat sesuatu lebih baik. Yang membuat sesuatu lebih baik adalah koneksi. ”Jadi, jika Anda tidak dapat terhubung dengan empati, maka mungkin lebih baik untuk menemukan cara untuk terhubung dengan belas kasih.#

Terimakasih telah membaca. Dan saya sangat menghargai jika anda mau berbagi komentar.🙏

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: