Psikologi Islam

Apa itu spikologi islam.?

Psikologi Islam (Ilm Ul Nafs) adalah studi tentang “diri” (nafs) atau “jiwa” dari Perspektif Islam dengan konsep-konsep yang tidak termasuk dalam bentuk-bentuk barat mempelajari bidang tersebut yaitu pengaruh yang tak terlihat, dampak takdir, goyangan shaytaan dan masuknya jiwa. Psikologi Islam juga membahas topik dalam psikologi dengan ajaran, sejarah, nilai-nilai dan ide-ide Islam sebagai dasar seperti ilmu saraf, filsafat pikiran, psikiatri, kedokteran dan terapi.

Psikologi didefinisikan sebagai studi ilmiah tentang pikiran manusia, fungsinya dan polanya yaitu proses dan persepsi pikiran; bagaimana hal itu memengaruhi perilaku atau pengaruh karakter tertentu terhadap perilaku dan secara umum, keadaan mental pikiran.

Ketika Islam melekat pada Psikologi dan dijadikan studi akademis dan disiplin Anda mulai mempertanyakan berapa lama komunitas Muslim mungkin mengabaikan kesehatan mental, efek, penyebab dan jalan untuk pemulihan? Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa itu adalah bagian dari kehidupan sehari-hari dan seharusnya hanya “dilakukan”, beberapa mungkin mengatakan bahwa kesulitan harus tetap antara Anda dan hubungan Anda dengan Allah, yang lain mungkin mengatakan pengaruh klasik – jin, sementara yang lain mungkin mengatakan ” ini adalah sesuatu yang baru, dan belum pernah dipertimbangkan sebelumnya ”. Namun, jika kita melihat kembali ke sejarah Islam kita yang kaya, Anda pasti bertanya-tanya “bagaimana mungkin kemajuan peradaban, ketika pengaruh fundamental dilupakan dan nilai-nilai kita berbalik ke belakang?”

Muslim sering bangga dengan nenek moyang mereka dan penemuan-penemuan Islam yang dibawa ke barat yaitu kopi, peta, jam dan instrumen bedah tetapi ketika datang ke Psikologi dan “penyembuhan mental”, kita semua sedikit tersesat dan gagal untuk mengklaim keberhasilan – mungkin itu karena kita tidak begitu berhasil hari ini.

Sejarah psikologi dimulai dengan orang-orang Yunani kuno, tetapi apa yang para cendekiawan Timur Tengah waktu itu bawa ke rumah-rumah pengetahuan dan kebijaksanaan mereka yang membentuk psikologi yang kemudian akan mempengaruhi Eropa ketika ia mengalami kebangkitan pertama. Seperti orang Yunani, para sarjana tidak memiliki istilah untuk “psikologi” dan tidak mengklasifikasikan diri mereka sebagai psikolog; sebaliknya mereka mendekatinya dengan cara praktis yang mencari cara untuk menyembuhkan, menyembuhkan dan menyeimbangkan tubuh daripada hanya berteori. Sementara banyak sarjana Muslim berkontribusi pada studi Psikologi Islam, karya-karya lain hilang dalam gerakan dan waktu – ada beberapa nama yang harus dicatat karena signifikansinya bagi Psikologi Islam hari ini.

Kami memiliki Ibn Sinna (Avicenna) yang mengusulkan bahwa manusia memiliki 7 indera batin yang memuji indra luar: Akal sehat, Imajinasi retensi, Imajinasi hewan dan manusia komposit, kekuatan Estimasi, Memori dan Pemrosesan. Semua yang pada dasarnya mendasari materi umum yang digunakan untuk mengajar psikologi hari ini, dan usulannya juga telah menjadi titik rujukan bagi banyak orang untuk mengejarnya yang telah mempelajari aspek-aspek tertentu secara individual. Psikologinya menuntunnya untuk mengembangkan ketakutan, kejutan, dan terapi musik yang menempatkan kepercayaan – “penyakit mental disebabkan oleh setan / kerasukan” , diam (lihat betapa terbelakangnya kitaadalah?). Dia tetap setia pada ide-ide Yunani keseimbangan internal, tetapi mendorong lebih jauh dengan mengatakan kepercayaan adalah salah satu komponen yang dapat mempengaruhi semua aspek tubuh. Dia menyarankan mengatakan bahwa jika seseorang percaya bahwa dia bisa menjadi lebih baik, penyakit fisiknya akan dikalahkan, sebaliknya, orang yang sehat bisa menjadi sakit, jika mereka percaya mereka akan menjadi sakit. Ini menambahkan penyakit / gangguan somatik / psikosomatik ke kamus Psikologi.

Kita memiliki orang-orang besar seperti Muhammad Zakariyah-e-Razi (Razi / Rhases) yang berkontribusi terlalu banyak dalam bidang sains, tetapi pengamatannya tentang pikiran manusia sangat menarik. Dia membuat pernyataan tentang kondisi emosional manusia dan membuat saran untuk perawatan mereka, dengan fokus pada nutrisi dan makanan. Dia juga membuat pengamatan yang sangat baik tentang penggunaan terapi bersyarat, berabad-abad sebelum psikolog perilaku abad ke -20.

Tokoh terkenal lainnya termasuk Al-Ghazali yang mungkin meletakkan dasar untuk Psikolog Anak terkemuka seperti Piaget dan konsep asosiasi, pembelajaran dan kondisi untuk behavioris seperti Pavlov dan John Watson. Al-Ghazali adalah salah satu yang pertama yang memperkenalkan sifat ego-sentrisme anak-anak sejak lahir dan gagasan takut diajarkan atau dipelajari dari pengalaman. Sebagai seorang sufi, ia sangat percaya bahwa pengamatan diri dan analisis diri adalah kunci untuk memahami penyakit mental dan menemukan sumber tersembunyi dari masalah internal. Dari ini, kita tidak bisa tidak bertanya-tanya sejauh mana ide-idenya mempengaruhi ide penilaian diri dalam praktik saat ini. Dia juga membawa ke dunia psikologi ide kebutuhan, dan mengusulkan bahwa kepribadian manusia memiliki dorongan dan keinginan yang perlu dipenuhi untuk fungsi yang optimal – meskipun versinya dikategorikan lebih tajam dibandingkan dengan “Hirarki kebutuhan” Maslow, modelnya memang memberikan pedoman yang signifikan untuk mengelompokkan kebutuhan / keinginan mental. . Ada juga Ibn Khaldun yang akan digambarkan sebagai ahli perilaku hari ini ketika ia mengusulkan bahwa kepribadian dibentuk oleh lingkungan dan lingkungan individu. Pandangan bertindak sebagai petunjuk untuk ide-ide seperti perdebatan Alam vs Nurture dan alasan eksperimental untuk pendukung biologi dan behavioris. Karya-karya Najub Uddin Muhammad ditemukan sangat rinci tentang banyak gangguan mental seperti depresi, paranoia,

Selama masa ini, Islam berkembang dan banyak orang akan menggambarkan tahun-tahun dari 750CE – 1258CE sebagai Zaman Keemasan Islam. Setelah Abbasiyah didirikan dan Baghdad menjadi modal mereka – penguatan kekuasaan dan perluasan kekaisaran mereka berarti akumulasi pengetahuan, terutama di dalam ilmu-ilmu. Dari astronomi hingga matematika, tetapi kedokteran dan kesehatan selalu tetap menjadi prioritas utama karena pentingnya menjaga orang-orang di sekitar Anda dan diri Anda sebagai Muslim. Seperti yang kita semua tahu, penting untuk tidak hanya menjaga kesehatan spiritual orang lain dengan membiarkan mereka berdoa Sholat di mana dan kapan saja mereka inginkan, tidak mengalihkan mereka dari Quran, dan selamanya mendorong untuk maju dalam pengetahuan Islam dan Arab dll – tetapi kita juga harus menjaga kesehatan fisik dan mental masing-masing.

“Tak satu pun dari Anda akan benar-benar beriman sampai Anda mencintai saudara Anda apa yang Anda cintai untuk diri sendiri.”
(Bukhari & Muslim)

Abbasiyah benar-benar hidup sampai saat ini. Mungkin ada banyak alasan mengapa mereka memutuskan untuk mengemudi dan mendanai lebih jauh ke rumah sakit – satu kenyataan bahwa dalam Islam, yang kurang beruntung adalah mereka yang harus diberi perhatian paling besar, dari yang cacat fisik, perjuangan keuangan, hingga yang sakit jiwa. Kekhalifahan jelas-jelas membantu kami semua karena rumah sakit sangat maju dalam hal organisasi, perawatan (medis dan dukungan) serta pemulihan umum. Ada bangsal terpisah untuk pria, wanita, penyakit dalam, pasien bedah, penyakit menular, dan yang sakit mental. Pelatihan ekstensif, fasilitas canggih dan spesialis selalu siap untuk memberikan perawatan dan pengobatan terbaik untuk semua pasien, termasuk non-muslim. Abbasiyah tidak membeda-bedakan antara yang waras dan yang gila, tetapi juga tidak membeda-bedakan agama. Hidup adalah hidup, dan manusia adalah manusia.

Jika itu sebelum kita, jauh sebelum kita dapat mengenali, mendiagnosis dan mengobati penyakit mental, dan jika itu sebelum kita, jauh sebelum kita menguasai konsep-konsep yang tampak begitu “umum” untuk kita hari ini, dan jika itu sebelum kita, jauh sebelum kami melahirkan beberapa aspek Psikologi sebagai disiplin – mengapa kita tidak bisa melakukan seminimal mungkin? Mengapa kita tidak dapat menerima, mengenali, dan mengakui kesehatan mental sebagai sangat benar, sangat nyata, dan sangat mentah bagi mereka yang mengalami masalah kesehatan mental?

Kita tidak lagi berada di zaman di mana kita memiliki alasan untuk tetap bodoh, dan kita tidak bisa lagi mengatakan bahwa kesehatan mental tidak ada dalam Islam – Islam dikirim untuk semua umat manusia, kepada semua umat manusia sepanjang waktu, yang berarti bahwa kita jelas telah melewatkan sesuatu jika kesehatan mental masih tampak sangat baru dan tabu bagi kita.

Kesehatan mental adalah kebenaran yang kita semua tahu tetapi sepakat untuk tidak membicarakannya dan sekarang saatnya untuk mengubahnya.#

One thought on “Psikologi Islam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: