Psikologi kesabaran

Apa itu psikologi Kesabaran?


Secara psikologis Kesabaran adalah kemampuan untuk tetap tenang dan tetap punya kendali diri disaat Anda sedang menunggu hasil yang Anda butuhkan, disaat anda mengalami situasi dan kondisi yang sulit dan disaat anda tertimpa suatu kejadian yang membuat hidup anda kacau dan goncang. Menurut penelitian seorang psikolog Sarah Schnitker, kesabaran datang dalam tiga varietas utama: kesabaran interpersonal, kesabaran kesulitan hidup, dan kesabaran kerepotan sehari-hari.

Mari kita lihat ini lebih terinci:

  1. Kesabaran Antar pribadi
    Adalah merupakan Kesabaran interpersonal, yang merupakan kesabaran dengan orang lain, dimana berkaitan dengan tuntutan dan kegagalan mereka.

Anda mungkin menganggap beberapa orang atau bisa jadi anak anda sebagai pembelajar yang lamban, sulit dimengerti, atau bahkan benar-benar tidak masuk akal. Atau, mereka mungkin memiliki kebiasaan buruk yang membuat Anda jengkel. Tetapi kehilangan kesabaran Anda dengan mereka tidak akan bermanfaat, dan itu bisa memperburuk keadaan.

Kesabaran dan pemahaman terhadap orang lain sangat penting ketika Anda berada ditengah keluarga ataupun ditempat kerja.

Jenis kesabaran ini aktif. Keterampilan mendengarkan dan empati sangat penting, dan, ketika Anda berurusan dengan orang-orang sulit , Anda perlu kesadaran diri dan kecerdasan emosional untuk memahami bagaimana kata-kata dan tindakan Anda memengaruhi situasi. Anda tidak bisa hanya menunggu dan berharap yang terbaik.

  1. Kesabaran Kesulitan Hidup, kita bisa menggunakan istilah ketekunan untuk menyimpulkan kesabaran hidup. Ini bisa berarti memiliki kesabaran untuk mengatasi kemunduran serius dalam hidup, kesabaran dalam menjalani tekanan dan kekacauan dalam kehidupan rumah tangga seperti menunggu hasil dalam jangka panjang, Tetapi itu juga dapat mencakup kemampuan Anda untuk bekerja menuju tujuan jangka panjang – apakah itu berupa pekerjaan atau karir, atau apakah itu berupa upaya perbaikan hubungan dalam rumah tangga.

Apa pun hambatan yang harus Anda atasi, kemungkinan akan membutuhkan tekad dan fokus untuk mencapai. Dan Anda perlu mengendalikan emosi Anda sepanjang perjalanan. Emosi ini dapat berkisar dari keinginan untuk menyelesaikannya, untuk marah pada frustrasi yang Anda temui di sepanjang jalan – yang dapat menyebabkan Anda menjadi terdemotivasi.

  1. Kesulitan Kesulitan Harian,
    Terkadang Anda membutuhkan kesabaran untuk menghadapi keadaan yang berada di luar kendali Anda. Ini adalah “kerepotan hidup” Anda. Sesuatu yang sepele seperti terjebak dalam rutinitas mengurus buah hati anda misalnya, atau dalam membimbing anak anda yang berkebutuhan khusus.

Anda juga perlu kesabaran untuk menyelesaikan tugas-tugas sehari-hari yang membosankan tetapi tidak terhindarkan yang tidak selalu berkontribusi pada tujuan pribadi Anda. Kemampuan mempertahankan disiplin diri , dan memberikan pekerjaan – tidak peduli seberapa biasa – perhatian terhadap detail yang dibutuhkannya, adalah ciri khas kesabaran.

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang bisa tetap tenang dalam menghadapi frustrasi kecil dan konstan ini lebih cenderung lebih empatik, lebih adil, dan lebih sedikit menderita dari depresi.

Manfaat dan Risiko Kesabaran
Secara umum, bersabar berarti kemungkinan besar Anda dipandang secara positif oleh rekan kerja, oleh anak maupun anggota keluarga anda, oleh teman teman dan lingkungan sosial maupun lingkungan profesi anda.

Jika Anda sering tidak sabar, orang mungkin melihat Anda sombong, tidak sensitif dan impulsif. Rekan kerja mungkin berpikir bahwa Anda adalah pembuat keputusan yang buruk, karena Anda membuat penilaian cepat atau mengganggu orang. Jika Anda mendapatkan reputasi karena memiliki keterampilan orang miskin dan temperamen yang buruk, orang lain bahkan mungkin dengan sengaja menghindari bekerja dengan Anda. Akibatnya, tidak mengherankan, orang yang tidak sabar tidak akan menjadi yang teratas dalam daftar untuk promosi.

Tentu saja, bersabar bukan berarti Anda harus menjadi “penurut.” Jauh dari itu. Terkadang tidak masalah untuk menunjukkan ketidaksenangan Anda ketika orang-orang membuat Anda menunggu dengan tidak perlu. Jadi, pastikan Anda menetapkan batasan yang kuat . Tapi, pastikan Anda sopan dan tegas , tidak pernah marah dan agresif.

Kunci dari semuanya adalah kesabaran. Anda mendapatkan ayam dengan menetaskan telur, bukan dengan menghancurkannya.


  • Ketidaksabaran berakar pada frustrasi. Ini adalah perasaan stres yang meningkat yang dimulai ketika Anda merasa bahwa kebutuhan dan keinginan Anda diabaikan. Dalam lingkungan modern di mana kita terbiasa dengan komunikasi instan dan akses langsung ke data, itu adalah masalah yang berkembang. Tetapi mengenali tanda-tanda peringatan dapat membantu Anda mencegah ketidaksabaran terjadi.

Gejala Ketidaksabaran
Ketidaksabaran memiliki berbagai gejala. Tanda-tanda fisik dapat termasuk dangkalnya cara berfikir, pernapasan cepat, ketegangan otot, dan tangan mengepal. Atau Anda mungkin mendapati diri Anda gelisah dengan gelisah.

Mungkin ada perubahan dalam suasana hati dan pikiran Anda juga. Anda mungkin menjadi mudah tersinggung, marah, atau mengalami kecemasan atau gugup. Bergegas untuk melakukan sesuatu dan membuat keputusan cepat – gejala penyakit terburu – buru – adalah tanda-tanda yang jelas bahwa ketidaksabaran Anda sedang berada di atas angin.

Pemicu Ketidaksabaran
Jika Anda mengalami perasaan dan gejala ini, cobalah untuk mengidentifikasi apa yang menyebabkannya. Banyak dari kita memiliki “pemicu” untuk ketidaksabaran. Ini bisa berupa orang, kata, atau situasi tertentu.

Buatlah daftar hal-hal yang menyebabkan Anda menjadi tidak sabar. Jika Anda kesulitan mengidentifikasi pemicu Anda, berhentilah dan pikirkan kapan terakhir kali Anda merasakan hal ini. Apa penyebabnya?

Jika Anda tidak yakin, tanyakan rekan kerja Anda (atau teman dan keluarga Anda) tentang ketidaksabaran Anda. Kemungkinannya, mereka tahu apa yang membuat Anda “terluka dan menjadi tidak sabar”.

Cobalah membuat jurnal untuk merekam ketika Anda mulai merasa tidak sabar. Tuliskan detail situasinya, dan mengapa Anda merasa frustrasi. Ini dapat membantu Anda untuk memeriksa tindakan Anda dan memahami mengapa Anda merespons dengan cara ini.

Anda tidak akan selalu bisa menghindari pemicu yang membuat Anda tidak sabar. Tetapi Anda bisa belajar mengelola reaksi Anda terhadap hal tersebut.#

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: